~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Thursday, February 9, 2012

Teaser Cerpen Mamat Muka Selenga!

Assalammualaikum semua!

lama xmenulis cerpen baru. bakal menyiapkan cerpen ni. tapi tengok dulu tahap kerajinan macam mana, so xleh nak janji, bila boleh siap.

yang penting AK akan usaha untuk siapkan cepat2. jadi sila bersabar ya! ^_^

-------------------------------------------------------------------------------------

Teaser : Mamat Muka Selenga!



“Minggu depan abang sepupu aku nak datang KL.” Hanum tiba-tiba bersuara saat kami sedang makan tengah hari di restoren biasa yang sering kami kunjungi, di depan pejabat.
“Jadi?” aku menyoal, tidak mengerti kepentingan Hanum memberitahu aku semua tu.
Hanum tersengih.
“Jadi nanti dia biasalah datang jenguk aku. Kau jangan pelik pulak.”
Aku meneguk air teh ais itu perlahan. Wajah Hanum kupandang sekilas.
“Aku tak kisah siapa pun nak jenguk kau, janji dia tak masuk dalam rumah sudah.”
“Ish tak adalah sampai macam tu.” Hanum tersengih.
“Tak ada tak apalah. Kalau ada, siap kau!”
Aku menuding ke arah Hanum. Memberi amaran. Hanum tersenyum simpul, tidak menyambung bicaranya lagi.
---------------------------------------------------
“Assalammualaikum! Assalammualaikum! Ada orang tak, kalau tak ada saya balik!” laungan yang membingitkan itu membuatkan aku pantas menjenguk dari lubang tingkap. Seorang jejaka sedang tercongok di hadapan pagar rumahku, sambil melihat ke arah pintu depan.Dia menggalas sebuah beg di belakang, dan sebelah bahunya menggalas gitar kapok.
Aku menyarung tudung, lalu pantas keluar.
“Ya, ada apa?”
Jejaka itu tersengih, menampakkan gigi taringnya. Wajahnya biasa-biasa saja. Lagak seperti pemua kampung saja. Tidak ada apa yang istimewanya.
“Hmm kak, ini rumah Nurul Hanum binti Ahmad Hanif ke?” dia menyoal sambil menghalakan ibu jarinya ke arah rumah. Sopan la konon.
“Aah. Awak siapa?” aku menjawab acuh tak acuh. Malas nak layan mamat tu, dah la suka-suka hati aja panggil aku kakak. Apa muka aku ni nampak lagi tua ke dari dia?
“Eh lupa pulak nak kenalkan diri. Saya Ahmad Nazrin bin Ahmad Harun. Bapa saya dengan bapa Hanum adik beradik. Jadi secara automatik kami berdua jadi sepupulah. Betul tak? Ke saya salah?” dia tersengih lagi.
‘Ish main-main pulak. Ini rupanya sepupu Hanum. Huh, tak semenggah langsung.’
“Eh abang Rain! Bila sampai?” suara Hanum mengejutkan aku yang masih memandang mamat itu. Nasib baik aku bukan tengah meneguk air, kalau tak, mahu bersembur air tu keluar dari mulut dan hidung aku.
‘Rain???’ aku menjerit di dalam hati. Mamat muka selenga kat depan aku ni namanya Rain? Kenapa kenapa? Oh dunia ini tak adil! Kenapa namanya mesti sama dengan hero Korea bermata sepet itu? Tak layak!!!
Mamat itu melambai ke arah Hanum.
“Anum, baru tadi abang sampai. Anum sihat ke?”
“Sihat bang. Jemputlah masuk dulu.”
“Haip!” aku sempat menghalang. Wajah Hanum aku renung tajam.
“Maksud aku, masuk ke dalam kawasan rumah, duduk dekat laman, bukan tercongok depan pagar ni.” penjelasan Hanum itu membuatkan aku mengangguk.
“Terima kasih ye kak,” si mamat muka selenga itu tersengih lagi. Ah meluat!
“Suka hati je panggil orang kakak, macam la orang tua sangat.” Aku mengomel sendiri namun sengaja kutekankan supaya dia mendengar. Langkahku terus kuatur ke dalam, malas hendak melayan dan mengganggu dua orang sepupu itu.
 “Jemputlah minum.” Aku meletakkan dulang yang terisi dua cawan air teh o dan sepiring biskut di hadapan Hanum dan sepupunya itu yang sedang duduk di meja bulat depan rumah.
“Terima kasih. Buat susah-susah saja ayang abang ni.”
‘Ayang!!!’ Membuntang mataku pabila terdengar panggilannya itu. Nak muntah rasanya, lagi teruk dari perasaan sewaktu dia panggil aku kakak tadi.
“Huh!” aku menjeling seraya menarik muncung sedepa, geram dipanggil sebegitu. Langkah segera ku atur untuk masuk ke dalam rumah semula.
“Eh sayang tak nak minum sekali ke?” dia menyoal tanpa rasa bersalah, memanggilku sebegitu.
“Tak. Banyak kerja.” Aku terus berlalu, namun sempat menjeling ke arah Hanum yang sedang menutup mulut, menahan tawanya.

 bersambung.... 
-----------------------------------------------------------

p/s : tiba-tiba je rasa minat dekat Jep Sepah, sbb tu jadikan dia sebgai hero cerpen ni. hee. novel2 lain akan diupdate kemudian yer. terima kasih!

Suka? =)

5 comments:

  1. ibarat makan nasik sampainyer kat celah gg jerr.. nak lagi!! hehehehe.. entah perumpamaan ape ntah sy tlis tuhh.. hehehe..

    ReplyDelete
  2. mcm menarikkkk. suka lahhh.. hehe

    ReplyDelete
  3. hahaha title mmg amat la menarik n lawak. haha.
    oh nti esha kena explain maksud selenga tu tau, bkn suma org tau. sy pun baru tahu masa belajar kat ukm dulu dr kwn from pahang. hehe. SELENGA!mmg takleh blah betul.hahaha mmg lawak.

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u