~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Tuesday, February 23, 2010

Cerpen : ~Seikhlas Janji~


Suasana kuliah pagi itu riuh seperti biasa, Puan Isma, pensyarah TITAS yang sedang mengajar di hadapan juga tidak dihiraukan. Para pelajar sedang asyik bersembang antara mereka. Insyirah terasa rimas, suara-suara yang kedengaran tika itu ibarat desingan lebah yang begitu membingitkan. Dia cuba memfokuskan diri pada pembelajarannya, tudung labuhnya dibetulkan sedikit, wajahnya diraup perlahan supaya hatinya tenang untuk belajar saat itu.
“Tolong diam, saya ada pengumuman yang penting.” Suara Puan Isma yang tiba-tiba menjerit di mikrofon mengejutkan semua pelajar di dalam dewan. Semua mata mula fokus padanya, suasana dewan kembali menjadi senyap.
“Saya akan memberi tugasan pada kalian semua hari ini dan saya mahu tugasan ini di jalankan secara berpasangan, hantar tugasan pada dua minggu akan datang.” Semua mata membulat, berpasangan? Insyirah juga terkejut. Hatinya terasa berdebar, takut dipasangkan dengan insan yang tidak dikenalinya memandangkan kelas subjek teras universiti itu merupakan gabungan dua jurusan yang berbeza, pelajar jurusan Pengajian Islam dan jurusan Bioperubatan. Puan Isma mula mengedarkan kertas tugasannya dan membahagikan pelajar pada pasangan masing-masing.
“Nur Aisya Insyirah, jurusan Pengajian Islam,” Insyirah mengangkat tangan sebaik namanya dipanggil. “awak akan berpasangan dengan Muhammad Irfan Fahri, jurusan Bioperubatan, mana Irfan?” Insyirah ikut mencari Irfan. Seorang jejaka yang berpakaian kemas mengangkat tangan dan tiba-tiba menoleh ke arah Insyirah. Insyirah terkedu, dia tidak pernah membayangkan dirinya akan berpasangan dengan seorang lelaki. Kalau walid tahu, mesti dia marah, Insyirah teringat pesan ayahnya yang melarang dia bergaul dengan lelaki bukan muhrimnya.
“Cik Aisya Insyirah?”, teguran jejaka itu saat Insyirah melangkah keluar dari dewan mengejutkan Insyirah. Langkah Insyirah terhenti, wajah itu dipandang takut-takut.
“Ada apa?” Insyirah bertanya perlahan.
Irfan tersenyum. “Saya pasangan Insyirah untuk tugasan tadi, bila kita patut mulakan tugasan tu?”
Insyirah terkedu. Kekok rasanya berbicara dengan seorang lelaki yang bukan muhrimnya kerana Insyirah tidak pernah berkawan dengan lelaki selama ini.
“Hmm, esok, pukul 10 pagi di perpustakaan, kita berbincang. Boleh?,” Insyirah memberi cadangan. Dia terpaksa melupakan pesan walid demi menyiapkan tugasan yang diminta.
“Hmm, kalau begitu esok kita jumpa ya...” senyuman mula terbit dar bibir jejaka itu. Insyirah tunduk malu. Tak mampu lama-lama menatap wajah itu.

*******************
Insyirah khusyuk membaca buku Kisah Hidup Rasulullah, saat Irfan menyapanya di dalam perpustakaan itu.
“Assalammualaikum, maaf saya terlambat, pensyarah keluar lambat tadi.” Irfan kelihatan tergopoh-gapah, peluh kelihatan menitik di pipinya.
Insyirah terdiam. Dia mula membetulkan duduknya supaya selesa. Buku yang sedang dibacanya segera ditutup.
“Tak apa, silakan duduk.”
Insyirah terasa kekok apabila hanya berdua di salah satu sudut perpustakaan itu. Hatinya rasa tidak tenteram, rasa bersalah timbul kerana dia seolah mengingkari pesan walid. Aku lakukan ini semua kerana menuntut ilmu, Insyirah cuba menenangkan hatinya yang gundah. Irfan memulakan perbincangan. Pagi itu, mereka berbincang tentang tugasan yang perlu dilakukan dan setiap langkah yang perlu mereka ambil bagi melaksanakan tugasan terbabit.
Irfan dalam diam memerhatikan Insyirah, gadis itu lain dari gadis yang biasa dia temui. Insyirah sungguh lemah lembut, pemalu, dan sentiasa kelihatan gelisah saat mata mereka bertemu. Selama ini dia sentiasa menjadi perhatian gadis dan mereka sendiri tanpa segan silu menggodanya. Dia sendiri tidak melepaskan peluang andai ada gadis yang cuba mendekatinya dan melayan mereka dengan penuh mesra, namun semua itu sekadar berpoya-poya untuk suka-suka. Sejujurnya, dia belum bertemu dengan gadis yang betul-betul disukainya, tapi kini, hatinya seolah-olah tertarik pada gadis yang sedang duduk dihadapannya tika itu.

**********************
Hari ini genap dua minggu Irfan dan Insyirah melaksanakan tugasan bersama, setiap detik bersama Insyirah merupakan saat yang paling dinantikan Irfan, namun kini mereka takkan dapat bersama lagi. Irfan terasa dirinya lemah saat itu ibarat bakal kehilangan sesuatu yang berharga. Lega semuanya telah berakhir buatkan Insyirah rasa terlalu gembira. Sepanjang melaksanakan tugasan tersebut, Insyirah rasa terlalu kekok, semuanya serba tak kena, kini dia boleh menarik nafas lega. Irfan memang baik dengannya dan tidak pernah berbicara tentang perkara lain kecuali tentang tugasan tetapi itu tidak bermakna dia tidak berasa segan dengan Irfan. Saat keluar dari bilik Puan Isma setelah selesai menghantar tugasan, Insyirah tersenyum buat kali pertama pada Irfan.
“Terima kasih Irfan, sebab bekerjasama dengan saya selama ni hingga kita berjaya siapkan tugasan ni.”
Irfan terkesima. Senyuman Insyirah dirasakannya begitu manis. “Errr... saya pun nak ucapkan terima kasih.” Irfan seakan gelisah bertentang mata dengan Insyirah tika itu, dadanya berdebar-debar. Dia menarik nafas dalam-dalam. Cuba mencari kekuatan untuk bersuara.
“Insyirah, saya sebenarnya ada sesuatu nak beritahu awak...”
“Ya, ada apa?” Insyirah tidak dapat mengagak isi hati Irfan saat it.
“Sebenarnya... sebenarnya...ish...” Irfan meraup rambutnya ke belakang. Wajah jejaka itu kemerahan, bagaikan ada menyimpan rasa yang begitu berat. Sinar matanya bagikan mengharapkan sesuatu dari Insyirah.
“Sebenarnya Insyirah, saya rasa, saya sukakan awak...” Irfan meluahkan rasa yang terbuku. Rasa lega di hatinya saat itu.
“Apa?” Insyirah terkejut. Mukanya merah padam menahan malu. Tidak pernah terjadi dalam hidupnya ada insan yang meluahkan perasaan padanya.
“Sejak pertama kali saya melihat awak, saya rasakan ada sesuatu dalam diri awak yang tiada dalam diri perempuan lain, pertemuan demi pertemuan antara kita telah makin mencambahkan rasa hati saya pada awak. Tanpa saya sedari, saya mulai sukakan awak. Saya harap awak boleh terima saya.” Irfan bersuara penuh pengharapan.
Insyirah terdiam, ada riak gelisah pada wajahnya.
“Maafkan saya, saya tak mungkin dapat terima awak.” Kata-kata yang tiba-tiba terbit dari mulut Insyirah bagaikan belati yang menyucuk hati Irfan saat itu.
“Dunia kita berbeza, awak dan saya tak sama. Saya tak pernah punya perasaan pada awak sebab dari kecil saya dididik untuk tidak bercinta, segala urusan jodoh saya serahkan pada Allah dan juga pilihan keluarga. Kita tak mungkin dapat bersama.”
Irfan terluka. Hatinya bagai disiat-siat, kenapa Insyirah tak boleh terima aku, buruk sangatkah aku dimatanya? Irfan tertanya sendiri. Honda CBRnya ditunggang laju, dengan harapan dapat menghilangkan perasaan kecewa yang mula menyelubungi hatinya, air mata jantannya hampir menitis.

*******************
Sejak penolakan itu, Insyirah jarang bertemu Irfan, ada beberapa kali dia melihat Irfan, tapi hanya dari jauh, Insyirah tidak punya kekuatan untuk menyapa Irfan. Mungkin Irfan sudah punya pengganti lain, dia mesti senang mencari cinta lain, Insyirah membuat telahan sendiri bagi meredakan rasa yang tidak tenteram dalam hati. Memang benar ada juga rasa suka dalam hatinya buat Irfan, tapi dia sengaja tidak melayan perasaan itu. Irfan memang seorang yang baik dan tidak pernah mengambil kesempatan terhadapnya, tapi dia tak mampu menerima cinta Irfan kerana dia takut Irfan bukanlah jodohnya, walid dan umminya pasti tidak suka dia berkawan dengan mana-mana lelaki, apatah lagi bercinta.
Dari kecil ummi menegaskan bahawa biarlah ibu bapa yang mencari jodoh buat anak kerana pilihan ibu bapa semestinya terbaik buat anak kerana restu mereka sentiasa mengiringi perkahwinan tersebut. Kakak Insyirah, Umairah juga berkahwin atas pilihan ummi dan walid. Insyirah tahu nasibnya juga akan sama dengan kakaknya, awal-awal lagi walid sudah sibuk mencari jodoh buatnya dari kalangan ustaz dan tahfiz, namun kerana Insyirah mahu menyambung pengajiannya, walid menangguhkan dulu hasratnya untuk mencari menantu. Tak mungkin jejaka moden seperti Irfan akan menjadi pilihan ummi dan walidnya.
Insyirah berjalan perlahan di taman universiti, sengaja mengambil angin sebelum pulang ke kolej kediamannya. Udara petang itu sungguh segar, Insyirah mahu menghilangkan penat dan beban yang berserabut di kepalanya selepas penat menjawab soalan peperiksaan akhir. Tiba-tiba matanya tertancap pada insan itu, jejaka yang pernah meluahkan perasaan padanya, Irfan. Irfan kelihatan sedang duduk dengan seorang gadis. Mereka berbual mesra. Insyirah dapat merasakan ada api cemburu dalam dirinya tapi dia sedaya-upaya membuang rasa itu dengan beristighfar dan berselawat. Aku sendiri yang menafikan rasa cinta ini jadi aku harus redha, Insyirah mengingatkan dirinya.
“Insyirah!” laungan itu mengejutkan Insyirah yang sedang berjalan. Irfan tersenyum padanya dan segera menghampirinya.
“Lama kita tak jumpa, awak sihat?” lembut ucapan Irfan saat itu.
“Alhamdulillah.”
Irfan merenung Insyirah penuh harapan. Mengapa hatinya masih tak mampu melupakan gadis itu walaupun pengajiannya di universiti hampir sampai ke penghujungnya. Insyirah masih tidak berubah, masih suka berjalan sendirian. Irfan terasa seperti mahu terjun ke alam sepi gadis itu tapi dia tak mampu.
Insyirah tunduk dan diam membisu. Tidak tahu apa yang harus dilakukannya.
“Awak, esok saya balik, peperiksaan saya dah habis. Mungkin Allah dah tentukan saya dapat bertemu awak sebelum saya keluar dari tempat ni.”
Insyirah terkedu. Tak sangka Irfan masih ada hati untuk bertemunya.
“Awak, sampai saat ini pun saya masih belum dapat lupakan perasaan saya pada awak. Saya tak sangka perasaan saya pada awak begitu besar sampailah saya cuba untuk melupakan awak. Pada saat itu saya sedar yang awak dah berada dalam hati saya yang paling dalam, susah saya nak buang awak dari hati saya.”
Insyirah terasa sendu dalam hatinya. Matanya mula berair.
“Saya tahu awak tak sukakan saya, tapi saya minta peluang dari awak, saya akan buktikan dunia saya dan awak tidak ada bezanya. Kita sama-sama saudara seIslam walaupun saya sedar saya terlalu hanyut dengan dunia. Tapi sejak saya jumpa awak, saya makin berubah. Semuanya kerana awak, Insyirah. Hati saya jadi tenang setiap kali lihat awak dan saya ingin jadi setenang awak. Minggu depan saya akan berangkat ke luar negara, sambung pelajaran saya selama 3 tahun. Saya harap dalam tempoh tu awak masih boleh tunggu saya. Saya janji saya akan berubah menjadi seorang Islam yang lebih baik, ikhlas dari lubuk hati saya. Saya harap saat itu awak akan dapat menerima saya kerana saya mencintai awak, Nur Aisya Insyirah.”
Irfan berlalu pergi, meninggalkan Insyirah terpinga-pinga. Dia tak mampu berkata apa-apa kerana dia sendiri terpana dengan kata-kata Irfan yang terlalu lunak di halwa telinganya. Perlukah aku menunggunya? Insyirah terfikir sendiri.

********************
Tiga tahun telah berlalu, Insyirah berfikir sendirian saat berjalan keluar dari sekolah tempatnya mengajar, kini dia sudah bergelar seorang ustazah. Janji Irfan masih terngiang di telinganya tapi dia tak pasti apakah janji itu bakal dikotakan. Mungkin Irfan akan menjadi lebih khayal dengan dunia kerana kehidupan di luar negara tentunya lebih mencabar dari di Malaysia. Insyirah sendiri tak mampu menunaikan harapan Irfan untuk menunggunya kerana kini dia sudahpun sah menjadi tunangan orang.
Ustaz Ariff sememangnya memenuhi ciri-ciri lelaki pilihannya, alim dan berilmu pengetahuan tinggi, walid yang ingin menjodohkan Insyirah dengan Ariff, seorang ustaz di sebuah sekolah menengah agama, namun hati Insyirah masih tidak mampu mencintai Ariff kerana hatinya masih teringatkan janji Irfan. Tapi sayangnya semua sudah terlambat, pertunangan ini memang tak mampu diputuskan kerana ia juga janji antara manusia yang perlu dikotakan.
Bulan depan pernikahan Insyirah dengan Ariff bakal berlansung. Insyirah ingin melupakan segala-galanya tentang Irfan saat ini. Sekalipun Irfan benar-benar berubah, dia tak mampu untuk mengubah hati walid dan ummi untuk mnejodohkan dia dengan Irfan sedangkan janji telah diberi pada Ariff.
“Assalammualaikum.” Ucapan salam itu mengejutkan Insyirah, yang sedang membuka pintu keretanya.
“Waalaikumussalam.” Pemilik suara yang memberi salam itu tersenyum saat Insyirah menoleh ke arahnya.
“Awak, saya dah balik.” Insyirah merenung dari bawah ke atas, jejaka di hadapannya itu begitu berlainan dari yang pernah dikenali.
“Irfan...” suara Insyirah hampir tidak kedengaran. Jejaka itu direnung lagi, wajah itu masih sama. Tapi pemakaiannya, kemeja dan seluar masih sama seperti dulu tapi ada kain serban yang tertebar di bahunya dan songkok hitam menutupi sebahagian kepalanya. Wajah itu kelihatan lebih jernih dan tenang.
Irfan merenung Insyirah, gadis yang begitu dirindui selama ini. Hilang semua kerinduan saat dapat menatap wajah mulus Insyirah saat itu. Gadis itu masih seperti dulu, pemalu, penuh adab kesopanan dan ciri-ciri muslimah sejati.
“Awak, saya datang untuk tunaikan janji saya, yang saya akan berubah. Saya nak awak menyaksikan sendiri diri saya sekarang.”
“Mana awak tahu saya kerja kat sini?” Insyirah meminta kepastian kerana setahunya, dia tidak pernah memberikan sebarang alamat dan maklumat tentand dirinya pada Irfan.
“Facebook.”
Insyirah terdiam, teknologi memang telah melangkaui batas pemikiran manusia. Ini juga salah satu kekuasaan Allah. Insyirah senang melihat Irfan yang telah banyak berubah tapi, dia tidak mampu berbuat apa-apa lagi.
“Irfan, maafkan saya, saya dah bertunang, kita takkan dapat bersama-sama lagi.”
Irfan kelihatan terkejut, tergambar raut kekecewaan pada wajahnya. wajahnya diraup perlahan, cuba mencari seribu kekuatan.
Irfan tersenyum tawar. “Tidak mengapa Insyirah, saya mencintai awak kerana Allah, dan mungkin Allah telah menetapkan tiada jodoh antara kita. Saya terima dengan redha. Saya mendoakan kebahagiaan awak.” Bait-bait kata dari Irfan itu berbeza sekali dengan Irfan yang pernah Insyirah kenali sebelum ini, yang begitu kecewa saat ditolak. Sedangkan sekarang dia seperti redha atas semua ini.
“Terima kasih kerana memahami, Irfan.”
“Insyirah....” suara garau itu menerjah gegendang telinga Insyirah, lantas dia segera menoleh. Ariff sedang berdiri di satu sudut berdekatan mereka.
“Ariff...” Insyirah terkedu. Pasti Ariff datang untuk menghadiri mesyuarat Pusat Kegiatan Guru yang berlansung di sekolahnya petang itu.
“Insyirah, ini siapa?” persoalan itu diajukan pada Insyirah saat Ariff tiba di situ.
“Err... ini Irfan, teman seuniversiti dengan Insyirah dulu. Dia baru habis belajar. Irfan, ini tunang saya, Ariff.”
“Oh, apa khabar Irfan?”
“Ana bil khair...alhamdulillah.” Irfan membalas.
“Oh saudara boleh berbahasa Arab?” Ariff kelihatan teruja.
“Tahulah sikit-sikit, belajar masa menuntut di Mesir dulu.” Insyirah tergamam mendengar kata-kata Irfan, luar negara yang dimaksudkannya dulu rupanya Mesir.
“Owh, saya dulu pun belajar di Mesir, Universiti Al Azhar. Anta?”
“Ana belajar di Universiti Zagazig, dalam jurusan perubatan dan pada masa yang sama ana gunakan untuk lebih mendalami Islam dari rakan-rakan seuniversiti.” Kata-kata Irfan itu buatkan Insyirah faham tentang perubahan yang berlaku pada diri Irfan.
“Ok Irfan, semoga kita berjumpa lagi.” Ariff menghulurkan salam dan disambut Irfan sebelum Ariff berlalu pergi.
“Insyirah, Irfan tidak terkilan melepaskan awak pergi, kerana Ariff memang seorang yang baik dan sesuai untuk awak. Saya doakan awak dan dia bahagia. Amin...”

***********************
Insyirah terasa sendu di hati, kata-kata dari Irfan siang tadi benar-benar meruntun jiwanya. Irfan tidak pernah tahu bahawa Insyirah juga punya perasaan padanya namun Insyirah tahu dia tak mampu untuk meluahkan isi hatinya.
“Insyirah!”, Umairah meluru ke bilik adiknya itu. Insyirah yang terkejut dengan kehadiran kakaknya itu segera memeluk erat Umairah, sudah lama Umairah tidak pulang ke rumah.
“Insyirah, kak dah bercerai.” Insyirah terkedu, terkejut dengan berita yang disampaikan. Dia kembali memeluk kakaknya bagi menenangkan jiwa Umairah, memang Umairah selalu menceritakan padanya soal abang iparnya, Abang Jamal yang selalu memukulnya dan tidak memberi nafkah, baik sungguh di depan ummi dan walid tapi di belakang, menyeksa Umairah sesuka hati.
“Macam manasemua tu berlaku? Apa kata ummi dan walid?”
“Semalam dia pukul kak lagi sebab dia mintak rantai pusaka yang ummi bagi pada kakak untuk dijual, kononnya buat modal berniaga, tapi kak tahu dia nak berikan pada isteri mudanya, lepas dia pukul kak, kak lapor polis, malam tu jugak dia ceraikan kak kerana dia cakap kat tak sedar dek untung. Ummi dan walid dah tahu hal sebenar dan mereka redha dengan perpisahan ni. Ummi rasa bersalah sebab ummi yang suruh kak kahwin dengan Abang Jamal, anak kenalan ummi sewaktu belajar di sekolah pondok. ”
Insyirah memandang kakaknya dengan simpati, hanya doa mampu dipohon supaya kakaknya beroleh kebahagian semula.

***********************
Insyirah menyaksikan pernikahan itu dengan penuh gembira, akhirnya kakaknya dapat menamatkan zaman jandanya dengan insan yang dicintai, Ariff. Nasib baik Insyirah mendapat maklumat tentang perhubungan mereka di zaman pengajian dulu melalui teman kakaknya di Facebook. Ariff sebenarnya meminang Umairah tetapi disebabkan Umairah sudah berumahtangga, walid membuat keputusan untuk menikahkan Ariff dengan Insyirah. Insyirah lega kerana akhirnya kakaknya bahagia walaupun dia sendiri terpaksa melepaskan tunangnya. Sewaktu Insyirah meluahkan hasrat untuk putus tunang, Ariff kelihatan kecewa tetapi setelah dijelaskan sebabnya, Ariff menerima dengan hati yang terbuka. Memang selama ini dia masih mencintai Umairah tetapi terpaksa menerima Insyirah atas nasihat kedua orang tuanya.
“Assalammualaikum Insyirah,” nada suara itu tenang. Insyirah menoleh, Irfan sedang tersenyum di sebelahnya.
“Waalaikumussalam, macam mana awak boleh ada di sini?,” Insyirah berasa pelik kerana selepas pertemuan terdahulu dia tidak pernah berhubung dengan Irfan lagi.
“Kakak awak jemput saya, dia dah terangkan segala-galanya, termasuk isi hati awak selama ini pada saya.” Wajah Insyirah merah padam, memang selama ini pada kakaknyalah tempat dia meluahkan perasaan. Wajah kakaknya yang sedang makan beradab dipandang tajam, Umairah membals pandangan Insyirah dengan senyuman. Itulah tanda terima kasihnya kepada Insyirah kerana telah menyatukannya dengan Ariff semula.
“Minggu depan, saya masuk meminang awak ya?” ucap Irfan lembut.
“Meminang?”
“Ya, sebuah janji ikhlas saya buat Insyirah. Supaya Insyirah dapat menjadi suri hati hidup saya di dunia dan di akhirat. Saya mencintai awak ikhlas kerana Allah, Insyirah.”
Insyirah tersenyum bahagia. Memang Allah telah mentakdirkan dia bertemu jodoh dengan Irfan walau sejauh mana dia berlari selama ini.
“Saya jua mencintai awak ikhlas kerana Allah, Irfan Fahri.”


Suka? =)

9 comments:

  1. mak aih..rajin nyer dia menulis..huhu..bgs2...

    ReplyDelete
  2. Sapekah ini?eheeheh...mekasih sudi melawat~~~ ^.^

    ReplyDelete
  3. heh..fahri ngn aisya..ayat2 cinta.. nnti kalo ela wat hero nama fahrin heroin kne nama naima taw =DDD

    -naima-

    ReplyDelete
  4. eh...mmg xsdr pn fahri ngan aisya tu, fahri tu ingat la dr ayat2 cinta...aisya tu saja jer...xsangke lak tersama...uhuhhuhuhu...yer la tu naima...ahahahahah...kisah fahrin mencari cinta la ek...ekekekeekekee....

    ReplyDelete
  5. hebatnya cinta seorang laki sehingga menukar kriteria dye yg sbnarnya....masyaAllah...terllu kerdil dri ini jika dibndingkan ngn watak dalam cerpen diats

    ReplyDelete
  6. jika hati ikhlas mencintai kerana Allah, insyaallah akan dipermudahkan :) best lah cerpen nie!

    ReplyDelete
  7. terbukti kalau Allah dah tentukan DIA jodoh kita,
    inshaAllah dua hati akan bertemu kembali..

    ReplyDelete
  8. Watak yang ditonjolkan oleh irfan fahri sangat bgus unutk dibuat calon suami

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u