~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Tuesday, June 14, 2011

Novel : Kalimah Cinta Bab 18


“Iman,
Sejak kali pertama kita bertemu, saya rasa saya sudah jatuh hati pada awak. Saya bukanlah perempuan tak bermaruah yang tanpa segan silu meluahkan rasa cinta, tapi saya rasa saya dah tak mampu bendung perasaan cinta saya pada awak.
Saya tidak mengharapkan balasan dari awak, cukuplah awak tahu yang saya sukakan awak...
-Ila-”
Surat cintaku yang kukirim pada Iman beberapa hari sebelum tamat alam kolejku itu dibaca kuat-kuat di hadapan kelas oleh Hadi. Air mataku waktu itu tak berhenti mengalir, malunya perasaanku saat itu hanya Allah yang tahu. Dan yang tambah menyedihkan aku saat itu ialah kerana Iman juga turut berada di hadapan kelas, dan sedang ketawa bersama rakan-rakannya yang lain pabila mendengar isi kandungan surat itu.
Tidak aku sangka, luahan cinta yang kutitip khas buat Iman, dijaja kepada semua. Aku cuma bisa memekakkan telinga saat orang lain bertubi-tubi memerli aku dan mengatakan aku tidak tahu malu. Perasaannya waktu itu amatlah memedihkan buat aku hingga aku membuat keputusan untuk berdiam diri dan tidak mengungkit lagi kisah itu hingga ke masa sekarang.
Kerana kenangan itu jugalah buat aku mengubah diriku agar lain dari diriku sewaktu di zaman kolej dulu hingga semua orang sudah tidak mengenaliku termasuk Iman.
Ya aku menipu diriku, terpaksa menjadi bukan diriku demi melupakan kenangan pahit itu, namun aku takkan mampu menafikan perasaan yang masih wujud dalam diriku pada Iman. Perasaan yang kufikirkan sudah lama hilang, namun rupanya sentiasa ada dalam hatiku.
Iman pun sudah bertunang sekarang, mungkin memang sudah sampai masanya untuk aku melupakan segalanya, biarkan ia lenyap selamanya. Namun aku terlalu ingin untuk bertemu Iman, buat kali terakhir sebelum dia dan aku bergelar kepunyaan orang lain. Sekali saja lagi...
---------------------------------------------------------------
“Kenapa Ila?” soalan itu adalah perkara pertama yang terbit dari bibir Iman saat aku menunaikan hasratnya untuk berjumpa petang itu.
“Kenapa apa?” aku kurang mengerti.
Iman mengeluh, pandangannya dilepaskan ke dasar tasik yang terbentang di hadapan kami.
“Kenapa Ila bertunang dengan Safwan?” suara Iman seolah berbisik, perlahan sekali, namun aku masih bisa menangkapnya.
Dalam degup jantung yang kian bergelora, aku menguatkan hatiku untuk membalas katanya.
“Itu hak saya kan? Saya boleh bertunang dengan sesiapa yang saya suka. Macam Iman bertunang dengan Ida, tak ada siapa halang kan?” aku menyoal dengan serius.
Iman meraup wajahnya seperti menyimpan kekusutan yang maha dasyat di dalam hatinya.
“Ini.. ini tak sepatutnya berlaku Ila!” Iman separa menjerit.
“Tapi kenapa Iman? saya tak faham lah..”
“Ila... dah lama Iman nak terus terang pada Ila, tapi... tapi Iman kehilangan kata setiap kali bertemu dengan Ila.”
Iman memandang aku dalam-dalam. Anak matanya kelihatan menyimpan seribu rasa yang sukar kutafsir.
Aku menarik nafas.
“Iman, saya rasa dah tak ada apa yang perlu dijelaskan lagi. Saya pun tak perlu tahu apa-apa, dan awak pun sama.”
“Tidak Ila... Ila kena tahu!”
“Tahu apa?” aku menyoal, kurang sabar.
“Iman tahu yang Ila adalah orang yang sama Iman kenal lapan tahun dulu!”
Aku terpempan, rupanya rahsiaku itu bukanlah rahsia lagi bagi Iman.
“Taa..tapi macam mana?”
Iman tersenyum tawar.
“Memang Ila dah banyak berubah, tapi Iman takkan pernah lupakan Ila.. takkan sesekali. Walau macam manapun Ila berubah, Iman tetap kenal Ila sebab...”
Iman menarik nafas dalam-dalam sebelum memandangku tepat ke mata.
“Sebab Ila adalah gadis yang Iman cintai selama ni... sejak dulu, sampai sekarang...”
Aku tergamam, mulutku kutekup dengan tangan. Rasa tidak percaya dengan apa yang baru kudengar sebentar tadi. Air mataku berlinangan tanpa mampu kutahan.”
“Apa awak merepek ni?” aku bersuara dengan nada sebak yang menyesak dada.
“Iman tak tipu Ila. Dari dulu lagi Iman cintakan Ila, tapi.. tapi Iman bodoh! Sebab Iman malu nak mengaku, malu pada kawan-kawan yang akan mengejek kalau Iman terus terang yang Iman cintakan Ila. Sebab tu Iman biarkan mereka mengejek Ila, Iman sakitkan hati Ila walaupun sebenarnya hati Iman yang sakit bila tengok hati orang yang Iman cintai disakiti.”
“Awak bohong!”
“Iman tak bohong! Iman benar-benar cintakan Ila...”
“Sudah, saya tak mahu dengar!” aku berpaling dari menghadapnya. Sebak di dada masih belum bisa surut.
“Ila, Iman minta maaf kalau kejadian lapan tahun dulu meninggalkan kesan pada Ila. Tapi percayalah, Iman tak terniat lansung nak malukan Ila. Iman... Iman minta maaf.”
Aku menghela nafas sebelum berpaling ke arahnya dan melihat ada air jernih di tubir matanya itu. Aku cuba mengumpul kekuatan yang ada untuk berbicara, walaupun hatiku masih meragui luahan cintanya sebentar tadi. Tak mungkin semua ini betul.
“Sudahlah Iman, walau apapun penjelasan awak, awak dah pun selamat menjadi tunangan orang. Saya dan awak memang tak ditakdirkan bersama Iman. Terima sajalah kenyataan ini. Awak dengan hidup saya, dan biarkan saya dengan hidup saya selepas ini.”
“Tapi... Iman cuma boleh hidup bahagia dengan adanya Ila di sisi Iman.”
“Siapa kita nak menelek percaturan Ilahi Iman. mana awak tahu awak akan bahagia dengan saya?”
“Tapi Ila...”
“Sudahlah Iman, saya dah tak mahu dengar lagi sebarang kata dari awak. anggap sajalah yang kita berdua memang tidak ditakdirkan untuk berjodoh. Awak pun dah ada Ida.”
“Iman tak pernah cintakan dia Ila, keluarga Iman yang menjodohkan kami berdua. Iman cuma mengikut kehendak mama tanpa pedulikan hati Iman yang masih cintakan Ila. Tapi bila Ila muncul kembali dalam hidup Iman, Iman tak mampu menolak perasaan cinta yang masih kuat dalam hati Iman. Mungkin Allah beri kita peluang kedua Ila.”
Aku pantas menggeleng.
“Sudah tiada lagi peluang kedua untuk kita Iman. Saya takkan mampu terima awak kembali. Apatah lagi, awak sudah ada Ida. Saya takkan sanggup lukakan hati Ida yang terlalu baik pada saya.”
“Tapi Ila. Iman tahu, Ila pun masih cintakan Iman kan?”
“Awak salah!”
“Please Ila, berhenti dari menipu diri Ila sendiri. Iman yakin, Ila masih cintakan Iman.”
“Stop it Iman, saya tak mahu dengar lagi. Cukup! Lebih baik awak lupakan saja saya.”
“Tapi Ila..”
“Cukup Iman cukup. Selamat tinggal, Assalammualaikum.”
Aku segera berlari ke arah keretaku, mengunci diriku di dalam lantas menghidupkan enjin tanpa berpaling pada Iman lagi. Cukuplah segala penjelasannya, aku tidak mahu dengar dan tidak ingin tahu lagi. Pedal minyak segera kutekan, membawa diriku jauh dari Iman.

Suka? =)

14 comments:

  1. salam kenal penuh mesra dari kak sofi. jemputlah ke blog luahan milik ana sofiya ya, hehe...

    ReplyDelete
  2. alah cikitnya.... cepat ia samb...dah lama tunggu AK i like....:)

    ReplyDelete
  3. akak, terer nya!! hehehee, kite pon suke gak menulis, tapi tak reti la nak tulis cam akak ^^"

    ReplyDelete
  4. syokk!!!! awat x tau pun ada novel lain kat blog nie??? huhu...
    apapun,MANTAP!!!!

    ReplyDelete
  5. AK, sambung la lg....lamenya nk tggu kesudahan citer Iman n Ila ni

    ReplyDelete
  6. bile nak smbung AK daa lame sy tnggu nie...

    ReplyDelete
  7. Nice 1 alisha kirana..
    dah lame xbaca ini blog.
    gaya bahasa ko dah makin baek.idea semakin mantap.
    hebat.teruskan bakat n kreativiti anda.ko leh wat lebih dr ape yg ko byngkan...

    ReplyDelete
  8. akak bila nak smbung KC ni..best laa kak..cam novel2 akak yg lain..semuanya best..please smbung yea

    ReplyDelete
  9. huhuhuh bla nak smbg ni???? lma da tggu ni.... =(

    ReplyDelete
  10. Bila nak sambung nie?

    ReplyDelete
  11. oooo. ade smbgn ke? igt dh abis. lega rse...

    ReplyDelete
  12. omo~ so sweet...>_<

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u