~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Monday, April 23, 2012

Novel : Kalimah Cinta Bab 30



Iman berdiri di situ, di sisi Mitsubishi Lancer berwarna putih miliknya, tersenyum pahit saat melihat aku berjalan perlahan memasuki perkarangan rumah. Jadi benar apa yang kulihat tadi, cuma barangkali Iman yang tidak perasankan aku di tepi jalan tadi. Ya Allah, aku kena kuat ya Allah. jangan tunjuk yang aku lemah pada dia. Air mata ini cuba kutahan semahunya. Aku tidak mahu Iman melihat air mataku saat itu.
“Awak nak apa lagi ke sini Iman? Cukuplah!” aku terus membuka bicara saat kulihat Iman seolah mahu berkata sesuatu.
“Ila, ajak kawan Ila naik atas dulu. Tak elok bercakap di bawah tu.” Mak Teh yang muncul dari dalam, terus meletak dulang air bersama juadah petang di atas beranda, sebelum dia membuat isyarat mata menyuruh aku naik, dan dia sendiri masuk ke dalam semula, memberi peluang untuk aku berbicara dengan Iman.
Iman diam, langsung tidak berkutik. Matanya takut-takut hendak memandang aku. Wajahnya menunduk memandang cawan yang terletak di hadapannya saat itu.
“Ila... Iman...”  dia cuba bersuara.
“Awak nak apa dari saya lagi, Iman? Sudahlah! Saya dah penat.” Aku meluahkan perasaan yang terbuku. Aku sudah tidak betah menghadapnya lagi, hatiku yang akan sakit, bukannya dia!
“Ila...” Iman mendongak merenung aku. Barangkali terkejut melihat ketegasanku saat itu.
“Esok awak dah nak bernikah, buat apa awak ke sini, cari saya lagi. Tolonglah Iman, saya tak sanggup nak jumpa awak!” air mataku yang kutahan sedari tadi, berhamburan turun. Ya Allah, aku tidak bisa menahan rasaku lebih lama.
Hatiku yang sebak, membuatkan aku menangis tersedu-sedan, biarpun berkali kucuba menyeka air mata itu. Iman terdiam memandang aku, wajahnya kerisauan.
“Ila, tolonglah macam ni. Iman tak suka tengok Ila menangis. Tolonglah Ila.” Iman merayu membuatkan aku diam biarpun esakanku masih kedengaran.
“Kalau awak tak suka saya menangis, kenapa awak tega datang sini lagi Iman? awak tahukan, saya tak sanggup jumpa awak dah.”
Mata Iman berkaca, seolah ada satu keperitan yang sukar dia lepaskan padaku.
“Iman cuma inginkan satu kepastian dari Ila. Lepas ni, Iman janji Iman takkan ganggu hidup Ila lagi. Selagi Iman tak tahu hal ni, Iman takkan tenang untuk bernikah esok. Tolonglah faham Ila.” Iman merayu.
Aku memandang wajah Iman yang bersungguh mengharapkan kepastian dariku. Entah apa yang diinginkannya, aku sendiri tidak pasti.
“Apa dia?” aku menyoal perlahan, dengan suara yang masih serak.
Iman terdiam, air matanya tiba-tiba berlinangan, membuatkan aku terkedu. Iman menyeka air mata itu, sebelum merenung wajah aku semula.
“Iman cuma nak tahu satu perkara ni...”
Iman terhenti berbicara, nafasnya ditarik dalam-dalam.
“Iman cuma nak tahu... lepas kita bertemu semula, setelah lapan tahun, adakah perasaan Ila pada Iman masih seperti dulu? Adakah Ila masih cintakan Iman macam dulu?”
Aku tergamam. Soalan itu seolah menjerut leherku sendiri. Adakah aku patut menjawabnya, atau tidak. Ya Allah, apa yang patut aku buat?
“Ila jangan risau, apapun jawapannya, Iman tetap akan teruskan pernikahan esok. Itu janji Iman.” Iman memberikan katanya, setelah melihat aku takut untuk memberikan jawapanku.
Air mataku berlinangan di pipi. Aku tidak patut berbohong lagi, kerana Iman pastinya sudah dapat membaca fikiranku selama ini.
“Iman janji, takkan batalkan pernikahan ni, kalau Iman tahu hal sebenarnya?” aku menyoal, tidak puas hati.
“Ya Iman janji.” Iman mengangkat tangannya tanda berjanji.
Aku hela nafas perlahan. Mataku kututup rapat, membiarkan air mata yang bertakung, mengalir di pipi.
“Ya. Dari dulu sampai sekarang, perasaan Ila ni tak pernah berubah. Ila tetap cintakan Iman.” aku akhirnya meluahkan kalimah cinta itu, yang selama ini kupendam dalam-dalam, jauh dalam hati aku.
Iman tersenyum kelat. Ada kegembiraan pada wajahnya, namun ada duka juga yang terpalit.
“Iman memang dah agak, cuma Iman mahu dengar dari mulut Ila sendiri. Terima kasih Ila, sebab luahkan juga isi hati Ila pada Iman. Iman bahagia sangat mendengar kata cinta itu. Sekurang-kurangnya, Iman tak terkilan.”
Aku menyeka air mataku. Cukuplah, aku penat untuk menangis lagi.
“Sekarang, Iman kena kotakan janji Iman. pulanglah, dan bernikah dengan Ida esok. Iman kena lupakan semua perasaan ni, Ila pun akan buang perasaan ni semua jauh-jauh dan bina hidup baru. Ila doakan kebahagiaan Iman. tolonglah bahagiakan Ida, dia dah lama ada dalam hati Iman, sebelum Ila muncul. Pergilah pada dia, dan jadi suami yang terbaik. Ya Iman?” aku meminta dengan penuh mengharap.
Iman mengangguk, air matanya yang tumpah diseka dengan jemarinya.
“Ya, InsyaAllah Ila. Iman pun harap Ila akan dapat kebahagiaan Ila, walaupun Iman tak mampu bahagiakan Ila. Iman minta maaf di atas apa yang telah terjadi selama ini, maafkan Iman, Ila. Iman cintakan Ila, tapi Ila mungkin bukan yang ditakdir untuk Iman. Selamat tinggal Ila.”
Iman bingkas bangun. Dia turun ke keretanya, sambil menyeka air mata yang masih bersisa.
“Assalammualaikum, Ila.” Iman bersuara sebelum masuk ke dalam perut kereta.
“Waalaikumussalam.” Aku membalas, walaupun mata ini terasa pedih kembali, seperti pedihnya hatiku yang ibarat disiat-siat belati tika ini. Saat kereta itu berlalu meninggalkan halaman rumah itu, aku terdiam di beranda, sebelum senduku mula bertukar menjadi tangisan yang sedu sedan. Aku menangis sendiri, menangis semahunya.

Suka? =)

13 comments:

  1. Suka sgt.... tapi, x puas. hehehe.... :)

    ReplyDelete
  2. nak iman dgn ila cedih arrr...

    ReplyDelete
  3. speechless......
    kesian Ila n Iman.... kisah cinta yg tak kesampaian..... moga2 Ila akan bertemu pengganti Iman.... dan berbahagia buat selamanya...

    ReplyDelete
  4. gitu je.....takkan lah. Aku sedih.......

    ReplyDelete
  5. sedihnya...bg la iman dgn ila...

    ReplyDelete
  6. gggrr!!
    kejam jugak si Iman ni..
    dah tau lagi mau tanya..
    bikin hati panas jekkk.. =.='

    ReplyDelete
  7. wah,sedihlah pulak...harap sangat endingnya Iman dan Ila jugak.

    ReplyDelete
  8. kejam nye si iman ~

    follow n singgah sini
    dr,
    http://afasz.blogspot.com

    ReplyDelete
  9. tau x pe kejam kan...2 geram ngn iman..kalo setakat nk tnyer perasaan illa...x kan die x paham3 knp illa larikn diri ke kampung pon sbb x sanggup nk tgk iman kawen ngn ida......

    ReplyDelete
  10. ish ish ish ko-rang ni, tak ada jodoh lah nama nye, unless si iman tu jenis yang mereng, tehegeh2, lain lah crita nye...apa2 pun layan juga crita ni

    ReplyDelete
  11. aduh!!!!...sedihnya....kesian..cinta tak seharusnya berakhir dgn perkahwinan,illa....illa...kena tabah..

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u