~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Tuesday, February 14, 2012

Novel : Kalimah Cinta Bab 23


“Ila.. Ila...” aku cuba membuka mata, saat mendengar suara seseorang memanggilku dan bahuku digoncang kuat. Ya Allah, sakitnya kepalaku Tuhan saja yang tahu tika itu.
“Ila, Ila ok ke?”
Aku pandang wajah Iman yang menyoal aku saat itu. Aku tidak membalas pertanyaannya, sebaliknya menoleh ke kiri dan ke kanan. Aku sedang berada di atas katil rawatan dikelilingi kain langsir berwarna hijau. Hanya ada aku dan Iman saat itu.
Kejadian tadi kembali menjengah kepalaku, majlis pernikahanku, panggilan telefon itu, dan Safwan...
Ya Allah! Safwan...
Air mata laju mengalir semula, dari hanya sendu, terus menjadi esakan yang aku tidak mampu bendung. Bahuku terhenjut menahan tangisan itu, jemariku tak henti menyapu air mata yang tumpah, namun air mata itu tidak kering juga.
“Ila... pandang Iman Ila... Ila!” Iman menghenjut bahuku menyebabkan aku tersentak.
“Ila kena sabar, Ila kena kuat. Ila tahu kan, Iman tak suka tengok Ila menangis macam ni.”
Aku pandang wajah Iman yang merenung aku penuh simpati.
“Macam mana saya nak kuat Iman? Macam mana? cuba awak beritahu, lelaki yang saya akan nikahi tiba-tiba saja kemalangan dan disahkan mati otak! Saya tak boleh kuat, Iman!” aku menjerit sekuatnya.
“Doktor...” seorang jururawat datang, mungkin untuk membantu apabila melihat aku dalam keadaan tidak terkawal begitu. Iman hanya memberi isyarat menyuruh dia pergi.
Aku mengalihkan pandangan ke arah lain, cuba mengumpul kekuatan. Air mata aku seka untuk kesekian kalinya.
Ya Allah, andai ini dugaanMu, Kau kuatkanlah aku Ya Allah...
Aku merintih sendiri dalam hati.
“Ya Allah.. tolonglah... Ila, tolonglah kuat. Kalau bukan untuk sesiapa pun, tolonglah kuat untuk Safwan. Di saat-saat begini, dia amat perlukan Ila. Hayatnya sudah tidak lama, cuma masa ini saja yang ada untuk Ila bertemu dia...” Iman seolah merayu padaku, membuatkan aku terkedu. Hatiku disayat pilu apabila mendengar kata-kata Iman itu.
Bayangan wajah Safwan dan keletahnya, kembali menerjah kotak ingatan. Senyumannya terukir di layar kenangan.
‘Ya Allah, aku tidak sanggup kehilangannya Ya Allah.’ aku merintih lagi untuk kesekian kalinya.
“Ila... tolonglah kuat, Iman akan sentiasa di sisi Ila untuk bantu Ila, tapi Ila sendiri kena bantu diri Ila. Ila kena kuat.” Wajah Iman beriak keruh, dan ada sendu pada suaranya buat aku tergamam. Matanya yang digenangi air memandang aku dengan tajam.
Aku menarik nafas panjang, mencari kekuatan yang hampir hilang.
“Ila kuat ok?” soalan Iman itu aku balas dengan anggukan.
Iman tersenyum walaupun tidak semanis selalu.
-------------------------------------------
Tubuh yang terbaring kaku itu aku hampiri dengan derap perlahan, enggan mengganggu wajah yang tenang itu, walaupun aku tahu dia tidak akan bisa bangun lagi.
Esak tangis yang ingin kedengaran, kutahan dengan menekup mulutku, membiarkan hanya badanku bergetar. Alunan surah Yasin sudah kedengaran melatari kamar itu, bersama bunyi mesin penyambung hayat yang berdetak.
Ibu Safwan terhenti membaca Yasin saat melihat aku menghampiri katil Safwan. Ekor matanya menyuruh yang lain-lain keluar, memberi peluang pada aku untuk bersama Safwan buat seketika.
Pintu ditutup, meninggalkan hanya aku dan dia, dan mesin itu. Mesin yang membuatkan tubuh itu masih bernyawa, juga atas kehendak Allah yang masih mengizinkan Safwan bernafas.
Air mata yang ingin tumpah, aku seka perlahan. Lalu aku cuba ukir senyuman walaupun senyuman itu hampir mati bila esak tangisku kembali menyerbu dada.
“Safwan...” lirih suaraku memanggil. Aku berpaling ke arah lain seketika, cuba mencari kekuatan. Melihatnya terbaring tidak bermaya begitu hanya membuatkan hatiku tambah sakit.
Aku menarik nafas panjang sebelum melihat ke wajahnya yang berbalut di kepala.
“Wan... Ila tahu... Wan boleh dengar.” Aku memulakan bicara biarpun tersekat-sekat dek sendu di jiwa.
“Selama perkenalan kita, Wan tak pernah berputus asa untuk dapatkan cinta Ila kan? Sebabkan itu juga Ila akhirnya akur untuk terima cinta Wan. sebab Ila tahu Wan ikhlas cintai Ila, dan tak ada sesiapa yang dapat tandingi keikhlasan Wan mencintai Ila.”
Aku menghela nafas dan menyeka air mata yang berjuraian.
“Tapi mungkin...” aku mengetap bibir, menahan sebak.
“Mungkin Allah lebih sayangkan Wan.  Sebab tu, belum sempat Wan jadi milik Ila, Wan sudah menjadi begini. Ila tidak mendoakan yang buruk berlaku pada Wan, tapi Ila sedar, Wan memang tidak ada harapan lagi untuk kembali sedar. Ila redha Wan. mungkin kita memang tidak berjodoh, Ila redha kalau...”
Aku cuba menahan esak tangis.
“Ila redha kalau Wan nak pergi. Ila cuma mampu doakan kebahagiaan Wan, dan semoga nanti ada bidadari syurga yang akan temani Wan, sampai Wan bertemu jodoh lain untuk Wan di akhirat nanti.”
Air mataku berhamburan turun.
“Tapi, kalaulah Allah masih panjangkan umur Wan, Ila lah insan yang paling bahagia. Kalau Wan belum mahu pergi, bangunlah Wan. Ila akan tunggu Wan...”
Aku berhenti berbicara, lalu berlari keluar dengan tangisan yang masih tidak mahu surut.
----------------------------------------------------------------
Sudah seminggu Safwan terbaring, namun setiap hari yang berlalu tidak akan mampu membuat aku lupa pada hari kejadian yang sepatutnya menjadi hari bahagiaku. Safwan masih terbaring kaku dengan wayar yang berselirat di badan.
Semua orang sudah tidak mengharapkan dia untuk kembali sembuh seperti dulu, hinggakan ibu Safwan tega menyuruh aku mencari pengganti yang lain buat diriku. Ya Allah, aku tidak bisa melakukan itu semua di saat Safwan amat memerlukan aku di sisinya. Aku tidak akan berpaling kerana aku yakin, ada hikmah di sebalik ujian Allah ini padaku. Aku harus kuat hadapi ujian ini, agar Safwan juga bisa kuat.
Surah Yasin kualunkan ke telinganya  setiap hari, agar Allah memberikannya kekuatan dan kesembuhan. Aku tidak akan berhenti berharap.
 “Ila...” suara yang kukenal itu sekali lagi menyapa telinga. Semenjak aku menjadi pengunjung tetap hospital itu, insan ini tidak pernah terlepas dari melawatku di sini, di sisi Safwan.
“Iman...” aku tersenyum tawar. Yasin yang kupegang, kuletak di atas meja.
“Iman ada perkara nak beritahu Ila.”
“Apa?”
“Tak boleh kat sini. Kita cakap di luar ya.”
Aku mengangguk seraya mengekori Iman keluar.
“Ila, kita dah tak boleh tunggu lagi. Segalanya hanya perkara sia-sia kalau kita tunggu.”
“Apa maksud Iman?”
Iman menghela nafas. Matanya mengerling ke atas seolah sedang memikirkan sesuatu yang menyerabutkan fikirannya.
“Iman nak Ila tahu, yang Iman bukannya kejam. Tapi...”
Aku seolah mengerti apa yang cuba disampaikan Iman.
“Tapi apa, Iman? tapi apa?”
Iman mengeluh.
“Sebagai doktor, ini sahaja keputusan terbaik yang kami boleh lakukan. Kami terpaksa cabut mesin penyambung hayat tu, Ila. Ini prosedur yang sudah ditetapkan bila seorang pesakit sudah diisytihar mati otak.”
“Tidak!” aku pantas membangkang.
Sudah beberapa kali doktor datang meminta izin ingin mencabut wayar mesin penyambung hayat Safwan, namun aku yang berkeras untuk tidak mengizinkan. Bagiku, kalau Safwan sudah sampai ajalnya, tidak perlu dicabut mesin itu, dia tetap akan pergi. Tapi kalau dicabut wayar mesin itu, seolahnya mereka memaksa Safwan untuk pergi, dan aku tidak akan sesekali izinkan mereka memaksa Safwan sebegitu. Tidak sama sekali!
“Ila, we have to. I’m sorry...” Iman bersuara.
“Keluarga Safwan pun dah beri kebenaran, tapi Iman tak nak lakukan tanpa pengetahuan Ila. Ila kena lepaskanlah dia pergi Ila, jangan seksa dia dengan biarkan dia dalam jasad yang kaku itu.”
Aku menangis lagi untuk entah kali ke berapa semenjak Safwan dimasukkan ke hospital itu. Hatiku terasa begitu sakit, terlalu berat untuk ditanggung. Terlalu sukar untuk melepaskan dia pergi.
Aku pandang wajah Iman dengan tajam.
“Tak boleh! Ila tak izinkan! Hanya Allah yang berhak ambil Wan dari Ila. Bukannya doktor!”
Aku pantas berlari bersama air mata yang berjuraian. Laungan Iman memanggil namaku langsung tidak kupedulikan lagi.
--------------------------------------------------------
Ya Allah, kenapa mereka begitu tega ingin memisahkan aku dengan Safwan? Kenapa mereka berani mencabut nyawa Safwan tanpa izinMu ya Allah?
Aku merintih sendiri. Taman hospital yang tidak sebesar mana, aku duduki seorang diri, di sebuah bangku yang sedikit tersorok dari orang lain.
“Ila...” suara itu kembali menerjah telingaku.
Aku pandang wajah Iman yang sudah duduk di sisiku.
“Awak tak perlu pujuk saya lagi. Saya tetap dengan keputusan saya, saya tak izinkan!” aku membentak.
Iman mengeluh panjang.
“Iman bukan datang nak pujuk, tapi Iman datang nak beritahu, yang esok pagi, kami akan cabut mesin penyambung hayat tu. Kalau Ila nak jumpa Safwan, hanya ini saja masa yang ada. Jangan sia-siakannya Ila.”
“Awak kejam kan? Awak kejam!!!” aku terus menghamburkan kata-kata itu tanpa menghiraukan pengunjung taman itu lagi.
Iman memegang bahuku dengan kuat, enggan membiarkan aku meronta.
“Kalaulah Iman boleh gantikan nyawa Safwan dengan nyawa Iman, Iman sanggup Ila. Asalkan Iman boleh lihat senyuman terukir di wajah Ila semula, asalkan Iman boleh tengok Ila bahagia, walaupun kebahagian Ila tu dengan insan lain. Iman sanggup Ila, tapi Iman tak boleh!” Iman menguatkan suaranya sebelum bangun meninggalkan aku terpinga-pinga.

Suka? =)

8 comments:

  1. sob...sob...sedihnya

    ReplyDelete
  2. kesiannya. tp er maybe iman patut dpt ila.

    ReplyDelete
  3. sedihnya...sama mcm sya ja...cuma msa ni sya bru ja kwen... very touching...=(

    ReplyDelete
  4. kenapa sedih sangat bab ni?tak tertanggung dek hati yang lara ini...

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u