~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Wednesday, March 29, 2017

Novel Pak Cik Kerek Semanis Pavlova Bab 7


“YA Allah, betullah kau! Mana kau menghilang selama ni? Macam mana kau boleh jadi macam ni, Qisya?”
Qisya menelan liur yang terasa berpasir saat mendengar soalan yang bertalu-talu keluar dari mulut Ajda, sahabatnya yang sudah lama dia tidak ketemu. Qisya tersenyum tawar sebelum melihat dirinya sendiri yang sudah lain benar berbanding empat tahun lepas, saat mereka sama-sama masih belajar di universiti.
“Panjang ceritanya, Ajda. Aku tak tahu nak mula dari mana.” Qisya bersuara lirih saat memandang Ajda semula sebelum dia cuba mengukir senyuman kembali walau sudah terasa kelat.
Ajda mengelus bahu Qisya, cuba menenangkan gundah di hati gadis itu yang pastinya menyimpan begitu banyak bebanan sendirian selama ini. Terlalu banyak yang ingin dia tahu daripada sahabat baiknya dari zaman universiti itu tetapi dia tidak mahu memaksa Qisya andai gadis itu keberatan untuk bercerita.
Ajda diam memerhati wajah kelam Qisya dan keadaannya yang memang jauh berbeza dari dulu. Sungguh dia terkejut melihat keadaan Qisya yang selama ini normal tiba-tiba saja sudah berkerusi roda. Qisya yang dia kenal dulu adalah seorang gadis cantik yang lincah dan sentiasa positif, tapi sekarang Qisya kelihatan lemah di atas kerusi roda itu dan seperti seorang yang sudah pasrah dengan ketentuan hidupnya.

AJDA menghirup teh tarik di dalam cawannya sebelum matanya beralih ke arah Qisya semula. Gadis itu masih menunduk sambil tangannya bermain dengan straw di dalam gelasnya. Air laici di dalam gelas itu masih belum terusik walau sedikit walaupun sudah hampir sepuluh minit mereka menghadap satu sama lain di dalam kafeteria hospital yang agak lengang saat itu.
            Satu keluhan berat keluar dari bibir mungil Qisya sebelum dia memandang Ajda.
“Mesti kau terkejut tengok keadaan aku macam ni kan?”
Ajda terpempan mendengar soalan Qisya itu. Perlahan dia mengangguk, mengiyakan segalanya. Siapa yang tidak terkejut kalau kawannya yang normal selama ini tiba-tiba saja sudah berkerusi roda setelah sekian lama mereka tidak ketemu?
“Apa jadi sebenarnya, Qisya?” giliran Ajda pula menyoal kerana sedari tadi Qisya masih tidak membuka mulut mengenai kejadian yang menimpanya hingga menyebabkan dia jadi sebegini.
Qisya menarik nafas, cuba mencari kekuatan diri untuk menceritakan segalanya walau hatinya terasa berat.
 “Kau tahu kan, aku tak datang konvo?”
Ajda laju mengangguk.
“Aku tunggu kau datang, aku call, mesej semua kau tak jawab. Kawan-kawan semua tanya aku tapi serius aku tak tahu apa-apa. Lepas konvo pun lama aku cuba contact kau tapi tak dapat.”
“Aku koma masa tu.” Ajda tersentak, matanya membuntang mendengarkan kata-kata Qisya yang jelas mengejutkannya.
Qisya melemparkan pandangannya jauh entah ke mana seolah tenggelam dalam memori silam yang sudah lama dia tidak mahu ungkit.
“Sebenarnya aku memang nak pergi konvo. In fact, memang aku sedang dalam perjalanan nak ke majlis konvo masa kejadian tu berlaku.”
“Kau kemalangan ya?” Ajda cuba menebak apabila Qisya lama berjeda.
“Haah.” Pendek Qisya membalas sebelum dia menarik nafas semula, rengkungnya terasa tersekat.
“Mak dan ayah aku meninggal dekat tempat kejadian, Pak su aku yang drive kereta masa tu patah kaki, aku pulak koma dua bulan, saraf tunjang aku rosak teruk, sebab tu aku jadi lumpuh.” Qisya menyambung.
            “Ya Allah, berat sangat dugaan kau, Qisya.”
            Qisya menarik senyum walau terasa tawar.
“Kau jangan risau. Aku dah lama reda dan terima keadaan aku ni. Cuma...” Qisya memandang Ajda semula dengan renungan yang dalam, seolah meminta pengertian.
“Aku minta maaf sebab menyepi. Aku sebenarnya tak sanggup nak berdepan dengan sesiapa, termasuk kau. Aku buat keputusan untuk menghilangkan diri sebab aku tak nak sesiapa tahu keadaan aku ni. Aku tak mahu mengharapkan simpati sesiapa dan aku tak nak orang  kasihankan aku. Aku nak dilayan macam orang normal walau hakikatnya aku dah cacat.” Air jernih merembes dari tubir mata Qisya.
“Jangan cakap macam tu, Qisya. Kau tetap Qisya yang aku kenal dulu.” Ajda menggapai tangan Qisya di atas meja dan dielusnya lembut, cuba memujuk hati sahabatnya itu walau Ajda tahu dia tidak bisa memahami rawan di hati Qisya selama ini.
“Aku dah tak macam dulu, Ajda. Aku dah tak boleh berjalan.”
“Jangan patah semangat, Qisya. Kau mesti boleh sembuh dan berjalan macam dulu balik.”
“Tak, Ajda. Aku dah lumpuh kekal, aku dah jadi OKU.” Qisya menunduk semula, cuba menyembunyikan pipinya yang sudah basah dek air mata.
Ajda menggumam, terasa peritnya hati dia mendengar kata-kata sahabatnya itu. Dia langsung tidak menyangka yang Qisya selama ini menyepi kerana tidak mahu orang lain tahu tentang kesengsaraan dirinya.
“Qisya...” lembut Ajda menutur katanya. Tangan Qisya diraih semula dan ditepuk perlahan, cuba menenangkan jiwa yang gundah itu.
“Aku mungkin takkan boleh faham penderitaan kau selama ini tapi sekarang aku boleh jadi tempat kau berpaut di saat kau rasa nak jatuh, aku boleh jadi bahu untuk kau melepas segala lelah kau, Qisya. Kalau aku tahu keadaan kau ni dulu, awal-awal lagi aku dah ada di samping kau tiap masa. Kau tahu kan, aku sayangkan kau dunia akhirat. Kita dah berjanji nak jadi sahabat selamanya kan?” Ajda lirih bersuara bersama mata yang sudah terasa panas dek air mata yang bertakung.
“Aku tak nak susahkan sesiapa, lagi-lagi kau Ajda.”
“Apa gunanya jadi sahabat kalau tak boleh bersusah sama-sama sedangkan masa senang kita sentiasa bersama? Kau jangan cakap apa-apa lagi, mulai hari ni aku tak nak kau menghilang lagi dari aku. Kalau kau perlukan apa-apa, kau cakap je.”
Qisya tersenyum sebelum meraih tangan Ajda pula.
“Terima kasih, Ajda. Aku tahu kau sayangkan aku, cuma aku saja buta, takut kau pergi tinggalkan aku bila tengok keadaan aku macam ni, sebab tu aku tinggalkan kau dulu. Maafkan aku, Ajda.”
“Sudahlah Qisya. Tak payah minta maaf dan ungkit apa-apa lagi. Sekarang Allah dah temukan kita kembali, kau jangan sesekali pergi dari hidup aku lagi okay?”
Qisya mengangguk seraya tersenyum memandang sahabatnya yang dia benar-benar rindukan selama ini.

“KAU balik macam mana ni?” Ajda menyoal saat mereka bergerak meninggalkan perkarangan kafeteria hospital.
            “Aku drive.” Qisya tersengih. Ajda sedikit tersentak, dahinya berkerut.
            “Wah hebatnya kawan aku ni. Walaupun macam ni, boleh drive kereta. Cool sangat!” Ajda mengangkat kedua belah ibu jarinya, tanda bagus.
            Qisya ketawa kecil.
            “Aku tak nak susahkan sesiapa sebab tu apa yang mampu aku buat, aku buat sendiri. Aku nak berdikari walaupun aku macam ni.”
            “Baguslah, Qisya. Aku bangga tengok kau. Bukan semua orang mampu bangkit macam kau tau. Boleh berdikari dan jalani hidup macam biasa.”
            “Alhamdulillah. Aku dah lalui fasa sedih tu semua, dulu mula-mula memang aku tak boleh terima kenyataan tapi berkat kesabaran pak su aku pujuk dan bagi semangat dekat aku, aku dah ok dah sekarang.”
            “Kalau aku ada dengan kau masa tu, mesti aku pun akan cuba bantu kau bangkit semula, Qisya. Aku rasa kecewa pulak tak dapat tolong kau masa tu.”
            “Alah tak apa, Ajda. Janganlah rasa bersalah, aku dah okay sekarang ni. Serius.” Qisya tersenyum, kali ini tampak lebih manis.
            “Lepas ni, kalau kau perlukan apa-apa, teman nak bersembang ke kau cakap saja. Masa aku fleksibel jadi kau boleh harapkan aku kalau kau nak apa-apa okay?”
            “Kau kerja sendiri ke sekarang?” Kening Qisya terangkat.
            “Haah, aku buat business kecil-kecil secara online. Jual kek, pavlova, benda-benda macam tulah.”
            “Wah bagusnya. Teringat dulu-dulu dekat rumah sewa, kau memang berminat dengan benda-benda ni. Selalu google resepi keklah, brownieslah.”
            “Kau ingat eh?” Ajda ketawa sambil menggaru kepalanya yang tidak gatal.
            “Mestilah aku ingat.”
“Haah, dari dulu aku minat tapi manalah ada ketuhar dekat rumah sewa masa tu. Sebab tu aku pendam saja minat aku. Aku kerja dekat area rumah aku dua tahun sebelum berhijrah ke KL ni ikut abang aku. Sekarang memang aku fokus business ni sajalah. Bolehlah nak tampung hidup, yang penting aku gembira buat kerja yang aku suka.” Dia menyambung.
“Baguslah, Ajda. Memang best buat benda yang kita suka, macam aku ni pengalaman kerja pun tak ada. Tak sempat nak rasa zaman bekerja. Nak buat benda yang aku suka pun tak boleh jugak, aku kan dulu berangan nak jadi model, tapi macam mana nak jadi model kalau duduk atas kerusi roda ni.” Qisya ketawa, cuba menyembunyikan rasa kecewa dalam hatinya.
“Alah tak apalah, Qisya. Yang penting sekarang kau kena janji dengan aku yang kau akan hidup gembira dan bahagiakan diri kau tau! Tak nak sedih-sedih okay.”
Qisya mengangguk perlahan.
“Ya, Insya-Allah. Jangan risau, aku okay.”
“Baguslah macam tu.” Ajda senyum lagi.
 “Eh, aku balik dululah ya, Ajda. Kau balik macam mana ni? Nak aku hantarkan?”Qisya meminta diri setelah lama mereka diam.
“Errr... Aku drive jugak. Kau baliklah dulu, aku ada hal lagi. Nanti aku balik.” Ajda berselindung, tidak mahu susahkan Qisya untuk menghantar dia kalau Qisya tahu yang keretanya tersadai di tempat lain.
“Okay macam tu aku balik dululah ya.” Qisya bersalaman dengan Ajda sebelum Ajda menarik Qisya dalam pelukannya, erat. Melepas rindu yang lama terbuku terhadap sahabatnya itu.
“Apa-apa contact aku tau, jangan lupa!” Ajda sempat berpesan saat dia melepaskan pautannya. Mereka sudah saling bertukar nombor telefon saat duduk berbual di kafeteria tadi.
“Insya-Allah. Assalammualaikum!” Qisya memberi salam sambil menyorong kerusi rodanya menjauhi Ajda.
“Waalaikumussalam.” Ajda membalas bersama senyuman yang terpamer di bibir. Hatinya gembira dapat bersatu dengan sahabatnya semula namun dia juga sedih apabila mengenangkan nasib yang menimpa Qisya.

Patutlah selama ini Qisya tiba-tiba saja menghilangkan diri, rupa-rupanya ada peristiwa hitam yang berlaku yang membuatkan Qisya menyepi dari kawan-kawan dan menanggung deritanya sendiri. Ah kasihan sungguh sahabatku itu!

Suka? =)

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u