~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Wednesday, February 1, 2012

Novel : Kalimah Cinta 22


Aku berlari ke luar rumah, menoleh ke kiri dan ke kanan, cuba mencari sesuatu yang aku sendiri tidak pasti. Aku tidak tahu arah yang hendak kutuju, aku buntu. Wajah ibu dan ayah cuba kucari, namun kelibat mereka langsung tidak kelihatan. Air mata yang berhamburan tambah mengaburkan pandangan.
‘Ya Allah, kenapa jadi begini Ya Allah...’ perkataan itu kuulang-ulang di dalam hati. Enggan percaya pada berita yang baru saja kuterima tadi.
“Ila, kenapa ni?” wajah Iman yang terpacul di depan mata, terus saja membuatkan sebak di dadaku, kian terasa. Esakanku jadi menggila hingga aku terduduk di atas lantai.
“Ila.. Ila.. kenapa ni?” Iman menggoncang tubuhku, namun lidahku kelu untuk bersuara. Badanku terasa begitu lemah.
“Ila!” suara Iman yang dikuatkan menyebabkan aku sedikit tersentak.
“Safwan...” akhirnya nama itu bisa juga kusebut.
“Safwan? Kenapa dengan dia? Jawab Ila. Jawab!” Iman masih tidak berpuas hati.
Aku menggeleng perlahan. Air mata yang berjuraian, kuseka pantas sebelum aku bangun dari dudukku.
“Iman, tolong bawa saya ke hospital sekarang. Tolonglah.” Aku merayu dalam esak tangis tanpa mempedulikan mata-mata yang memerhati.
------------------------------------------------------
Aku terus meluru ke wad kecemasan sebaik tiba di hospital tanpa menghiraukan Iman yang mengekoriku dari belakang. Sebaik terlihat wajah ibu Safwan, aku pantas menghampirinya. Tubuhku yang bersalut baju pengantin berwarna putih tidak lagi kuhiraukan biarpun aku sedar, pasti ada mata yang memerhati dengan pelik.
“Makcik, macam mana keadaan Safwan?” aku lekas menyoal setelah selesai bersalaman dengannya. Wajahnya yang sugul jelas menunjukkan gundah di hati ibu itu. Suasana hening mengisi segenap ruang kala itu, biarpun hampir sepuluh orang berada di situ, menanti dengan wajah muram.
“Dia masih kat dalam. Doktor tengah berusaha selamatkan dia.” Suara ibu Safwan sudah serak, mungkin kerana telah banyak menangis.
“Macam mana ini semua boleh berlaku, makcik?”
Ibu Safwan menggeleng laju.
“Makcik pun tak tahu nak, benda ni terlalu pantas. Dia terbabas melanggar pokok, masa dia nak elak lori yang datang dari arah depan secara tiba-tiba. Semuanya berlaku dengan cepat nak. Makcik tak sempat nak buat apa-apa. Kalaulah makcik ada dengan dia tadi, mungkin semua ni tak jadi. Makcik ikut saja, bila dia suruh makcik naik dengan ayah dia, dia nak pandu sorang-sorang katanya, tak sangka pulak ini yang jadi. Makcik bersalah nak, makcik bersalah. Maafkan makcik.”
Rintihan ibu Safwan yang dipagut rasa bersalah, membuatkan hatiku tambah sayu. Tubuh tua itu kupeluk erat, cuba menenangkan hatinya yang gundah, biarpun hatiku tidaklah setenang mana.
“Tak apa makcik, InsyaAllah Wan tak apa-apa. Sabarlah..” aku menggosok bahu ibu Safwan perlahan sambil menariknya untuk duduk di bangku yang disediakan.
Wajah Iman yang sedang asyik memerhati ke dalam bilik kecemasan, kuperhatikan sekilas. Ada kerisauan yang turut terpamer di matanya.
Aku melarikan mata ke arah lain, memikirkan keadaan Safwan di dalam sana, bertarung nyawa seorang diri tanpa ada sesiapa di sisi. Ya Allah bantulah dia Ya Allah.
Ya Allah, selamatkanlah Safwan...
“Berlaku pendarahan di dalam otaknya, kami terpaksa melakukan pembedahan dengan segera untuk mengeluarkan darah yang beku. Sehingga kini dia masih belum menunjukkan sebarang respon. Harap bersabar.”
Aku gumam, tidak pasti hendak bersedih atau gembira dengan perkhabaran dari doktor yang baru keluar dari bilik kecemasan. Sekurang-kurangnya Safwan masih hidup, namun tubuhnya masih kaku.
Ya Allah, kuatkan hati Safwan ya Allah...
--------------------------------------------------------------
“Il, Ila ok tak ni?” Iman yang tiba-tiba duduk di sebelahku, buat aku mengesat air mata yang masih membasahi pipi. Aku cuba tersenyum, namun begitu susah sekali senyuman itu untuk terukir.
Sudah dua jam aku menanti di depan bilik pembedahan itu, namun hingga kini tiada siapa yang keluar dari bilik itu. Keluarga Safwan juga masih menanti seperti aku. Aku dapat melihat ibunya duduk tersandar di dinding sambil ditemani ahli keluarganya yang lain. Sepatutnya pada saat ini, aku sudah menjadi sebahagian dari keluarga mereka...
“Ok. Saya ok. Alhamdulillah.”
“Nah, minum dulu, dari tadi Ila belum makan apa-apa.” Iman menghulur secawan kopi panas yang mungkin dibelinya dari mesin automatik berdekatan bilik pembedahan itu.
“Terima kasih, susahkan awak saja. Saya tak rasa dahaga pun.” Aku memberitahu, namun masih mengambil minuman itu, enggan membiarkan Iman terasa.
“Dari tadi, Ila tak makan apa-apa. Jom kita ke kantin dulu, nanti kita datang sini balik. Nanti Ila pulak jatuh sakit.”
Aku menghela nafas.
“Tak apa, saya tak rasa lapar pun. Kalau awak lapar, awak pergilah makan dulu. Saya nak tunggu Wan dekat sini.”
Iman mengeluh, mungkin penat hendak memujuk aku lagi. Tapi memang aku tidak rasa lapar, memikirkan keadaan Safwan buat aku tidak ada masa untuk memikirkan perihal perut yang belum diisi.
Bunyi pintu dibuka, buat mata kami semua tertumpu pada pintu bilik pembedahan. Seorang lelaki berusia lewat empat puluhan beruniform hijau khas untuk bilik pembedahan keluar dari bilik itu sambil membuka topeng muka yang menutupi wajahnya sedari tadi.
“Dr. Tan, how’s the patient?” Iman bingkas bangun terlebih dahulu, seraya menyoal.
Doktor yang digelar Dr. Tan oleh Iman menggeleng kecil.
“Kami dah berjaya keluarkan darah beku tu tapi.. sampai sekarang masih tiada respon dari pesakit. I’m afraid this is another case of brain death. I’m sorry.”
Aku masih tidak mengerti, ibu Safwan juga masih terpinga. Wajah Iman kurenung tajam, sebaik Dr. Tan berlalu.
“Apa maksud dia Iman?”
“Brain Death atau kematian otak tu, maknanya bahagian-bahagian penting dalam otaknya dah berhenti berfungsi.”
“Iman, saya tak faham!” aku menjerit dengan linangan air mata yang bercucuran.
Iman mengeluh pendek.
“Safwan masih hidup, tapi otaknya dah tak berfungsi. Otak dia dah mati. Peluangnya untuk sembuh kembali dah tak ada Ila, dia macam mayat bernyawa. Sabar Ila...”
“Ya Allah!”
Pandanganku terasa gelap tiba-tiba...

Suka? =)

5 comments:

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u