~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Monday, July 26, 2010

Novel : Kalimah Cinta Bab 5

“Doktor Iman... ada apa datang ke mari?” soalku pantas saat memerhatikan dia sudah berdiri tegak dihadapanku.
Hati aku berdegup kencang saat Iman memandangku. Sebuah senyuman terukir di wajahnya sebelum dia mengalihkan pandangan ke sekeliling sekolah. Memerhatikan sekitar dengan penuh khusyuk.
“Oh, ini rupanya sekolah tempat cikgu mengajar,” pantas Iman bersuara seraya pandangannya kembali tertancap padaku. Aku cuma mengangguk perlahan, pelik dengan kehadirannya secara tiba-tiba tanpa diduga.
    
“Boleh saya tahu, apa sebab doktor ke mari?” soalku lagi, dengan maksud pertanyaan yang sama seperti tadi, belum puas hati dengan jawapan yang diberikan Iman.
   
“Oh maaf, maaf. Saya datang sekadar mahu melawat. Tadi saya lalu jalan ni, kemudian teringat yang cikgu mengajar di sini. Lepas tu saya nampak, sekolah ni macam ada aktiviti, sebab tu saya singgah. Harap tak menyusahkan semua,” terang Iman panjang lebar.
    
Aku hanya mengangguk walaupun kurang mengerti mengapa secara tiba-tiba dia berminat untuk mengenali tempat aku bekerja.
    
“Cikgu Ila sibuk ke? Maaf saya mengganggu tugas cikgu.”
    
Aku tersentak, pasti Iman menganggap diamku itu seolahnya seperti tidak menyenangi kehadirannya ke situ.
    
“Eh, tak adalah doktor, dah nak habis dah pun. Kami adakan aktiviti gotong-royong sekarang ni. Bukannya ada majlis rasmi pun. Sekadar membersihkan kawasan sekolah. Tak mengganggu pun.” Aku tersenyum padanya. Ada riak gembira dari wajah Iman saat mendengar jawapanku.

Sunyi seketika saat itu. Iman asyik memerhati sekeliling sekolah sedangkan aku cuma menunduk, tidak tahu bagaimana untuk melayan tetamu yang tak diundang. Berhadapan dengannya sekali lagi, membuatkan aku sudah kehilangan kata.
  
  “Err, pelajar-pelajar yang masuk hospital hari tu, dah sihat?” Iman kembali memulakan bicara.
    
Aku mendongak ke arahnya semula. “Semua dah sihat, tak ada apa yang perlu dirisaukan lagi, terima kasih pada doktor, mereka semua baik-baik saja.”
    
“Oh, itu memang dah tugas saya,” Iman memandangku lagi, seperti merenung seraya memikirkan sesuatu.
   
“Cikgu, kenapa setiap kali saya pandang cikgu, saya rasakan seperti dah lama mengenali cikgu.”
   
Darahku menyirap. Takkan dia dah cam? Aku berfikir sendiri.
   
Iman diam seketika. Pandangan seperti merenung jauh entah ke mana. Perlahan dia memandangku semula.

   
 “Saya rasa seronok dapat berkenalan dengan cikgu, seolah seperti saya mendapat kawan yang telah saya hilang,” kata-kata Iman telah menyentuh hatiku, mataku mula bergenang. Aku tunduk, air mata kukesat perlahan supaya Iman tidak sedar.
    
“Bayangan doktor saja tu, tapi saya pun seronok dapat berkenalan dengan doktor.” Ucapku, cuba menghilangkan ingatannya pada sesuatu yang tidak ingin kuungkit lagi.
    
Iman mengeluh, dia barangkali sudah kehilangan kata. Rambutnya dielus ke belakang. Tiba-tiba wajahku direnung perlahan.
   
“Saya harap kita masih dapat berhubung lagi selepas ini. Ini kad saya, kalau ada berlaku sebarang kecemasan atau apa saja bantuan, jangan malu untuk hubungi saya terus. InsyaAllah saya akan segera membantu, ya.” Ucap Iman seraya menghulurkan sekeping kad nama yang diambil dari dalam koceknya.
   
Aku mengambil kad itu dari tangannya, melihat sekali lalu lantas segera kusimpan dalam poket seluarku.
    
“InsyaAllah doktor, terima kasih atas perhatian doktor.”

Iman mengangguk.
     
“Oh ya, seperkara lagi...” ucap Iman perlahan. “Tolong jangan panggil saya doktor, panggil Iman saja ya.”
    
Aku tersenyum. “Baiklah, Iman. tapi Iman pun kena panggil saya, Ila saja, tak payah panggil cikgu. Ok?”
     
Iman tersenyum manis. “Baik, Ila.”
    
Ah, terasa indah sekali dapat melihat senyuman itu sekali lagi, tapi sayangnya insan itu takkan mampu aku miliki selamanya, hatiku bermonolog sendiri.

     
“Ila, siapa ni?” Safwan tiba-tiba terjojol entah dari mana. Ada riak keruh diwajahnya, cemburu barangkali.
    
“Eh Wan, ini doktor yang merawat pelajar-pelajar kita yang keracunan makanan tempoh hari. Dia datang bertanyakan khabar mereka,” aku menjelaskan segera.
    
“Saya Doktor Iman, tapi panggil Iman saja dah cukup.”
    
Salam yang dihulur Iman segera disambut Safwan.
    
“Saya Safwan, panggil Wan je,” Safwan memperkenalkan dirinya sebelum berdiri di sisiku.
 
Raut wajah Iman kuperhatikan seperti tidak senang dengan kehadiran Safwan. Dia kelihatan kekok untuk berbicara dengan Safwan. Sepatah yang Safwan tanyakan, sepatah yang dia jawab. Aku hanya memerhatikan mereka dan mendengar perbualan mereka tanpa mahu menyampuk.

   
“Oklah cikgu, saya dah nak balik. Terima kasih sudi melayan saya yang datang secara tiba-tiba. Saya mintak diri dulu ya,” pinta Iman selepas berbual seketika dengan Safwan.
    
“Assalammualaikum,” Iman memberi salam sambil pandangannya tertancap padaku dengan riak wajah yang sukar dimengerti. Dia segera berlalu ke keretanya dan mula menghidupkan enjin, Iman melambai sebelum berlalu dari pandangan.
     
Aku memerhatikan Iman pergi dengan sayu, entah bila aku mampu bertemu dengannya lagi. Air jernih yang mula bertakung di tubir mata, kutahan supaya tidak tumpah di hadapan Safwan.

    
“Amboi, dah tersangkut dengan doktor nampak,” perli Safwan dengan riak cemburu.
   
Air mata kuseka perlahan sebelum memandang Safwan. Senyuman kuukir buatnya.
    
“Merepeklah Wan ni, dia tu datang nak tanya khabar pelajar-pelajar tu saja la.”
    
“Datang nak tanya khabar pelajar ke nak tanya khabar cikgunya? Rajin betul doktor melawat sekolah ya.” Safwan masih belum puas hati.
    
“Ish dah lah Wan, tak payahlah merepek lagi, niat dia baik tu.”
    
Safwan menjeling. Wajahnya masam mencuka.
    
“Suka la tu, dah dapat doktor handsome.”
   
Aku hanya menggelengkan kepala, pening dengan omelan Safwan yang jelas cemburu.
  
“Malas nak layan Wan. Pergi sambung kerja lagi bagus.” Aku segera melangkah untuk ke kelasku semula. Entah apa yang terjadi pada kelasku sepanjang ketiadaanku agaknya, hatiku sedikit gusar.
   
“Ila, Ila,” panggil Safwan yang mengekoriku dari belakang.
   
“Janganlah marah Wan. Wan cuma tak tahan tengok Ila bersembang dengan doktor tu. Wan takut Ila jatuh hati denga dia je.”
   
Aku terhenti. Itu dah lama berlaku Wan, bisik hati kecilku.
   
“Wan boleh tak jangan fikir yang bukan-bukan, Doktor tu dah ada kekasih la,” aku menyatakan perkara yang aku sendiri tidak pasti, tapi dari mataku, aku dapat rasakan yang Doktor Ida itu memang kekasih Iman.
    
“Betul ke? Tapi kenapa Wan rasa doktor tu macam suka kat Ila. Kalau tak, takkan dia saja-saja datang sini kan?”
   
“Boleh tak jangan merepek lagi, Ila malas lah nak layan Wan kalau macam ni.”

Aku segera berlalu dengan hati yang panas. Geram dengan telahan Safwan yang tak mampu kuterima. Alangkah indahnya jika itu yang berlaku tapi Iman takkan pernah jadi milikku, hatiku seakan mahu menjerit.


Suka? =)

5 comments:

  1. xsabar tunggu sambungan..cptla sikit ye..

    ReplyDelete
  2. Ok..InsyaAllah.. sabar ek.. AK akan berusaha... heeheh... sllu xde mase.. tp AK cuba gak demi xmenghampakan pembaca.. thanks sudi membaca ek.. Ak terharu.. sob sob~

    ReplyDelete
  3. cepat la update kan sambungan crita love u mr. arrogant tu..

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u