~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Monday, August 23, 2010

Novel : Kalimah Cinta Bab 8

     Aku sendirian di wadku saat itu, tiada siapa yang menjengah kerana waktu melawat sudah tamat dan hanya akan bermula kembali pada pukul empat setengah petang. Jam di tangan kuperhatikan, baru pukul tiga sedangkan aku sudah dipagut kebosanan akibat bersendirian di wad itu. Awal-awal lagi Salima sudah meminta diri untuk pulang, aku tidak mampu menghalangnya pergi kerana dia juga punya urusan keluarga yang mesti diutamakan.

      Badanku masih terasa lemah namun aku sudah merasa sihat sedikit berbanding semalam, terasa ngilu pada tanganku dek kerana jarum yang menyucuk uratku. Aku bangun dari baring, sudah lenguh berbaring. Kepala katil kunaikkan sedikit lantas aku bersandar padanya.

     Makanan yang tersedia di dalam tray yang dikirim petugas hospital sebentar tadi segera kujamah, mahu mengembalikan tenaga yang kian hilang dalam badan. Nasi putih berlaukkan ikan goreng, sayur air dan gulai ayam itu masih tidak mampu membuka seleraku, namun aku paksa jua perutku untuk menerima makanan itu kerana tidak mahu badanku semakin lemah. Selesai menjamah, aku menghirup air milo yang dibancuh Salima saat kehadirannya tadi, dan kembali bersandar pada katil.

     “Assalammualaikum,” ucapan salam itu sekali lagi menggetarkan jiwaku. Iman terjongol di hadapan pintu wadku tuntas menghampiri, ada dua orang jururawat bersamanya.

     “Waalaikumussalam,” jawabku perlahan.

      Wajah Iman kuperhatikan, pemuda itu tetap ceria seperti selalu, jubah putih lambang seorang doktor kemas disarungnya, sebuah stetoskop terkalung di lehernya. Memang itulah gaya doktor pada kebiasaannya.

      “Macam mana Cik Ila? Hari ni rasa sihat sikit ke?” soalnya serius tanpa memandangku, tanganku segera digapainya lantas nadiku diperiksa. Terkejut diperlakukan begitu membuatkan hatiku tak keruan. Memang sudah lumrahnya doktor memeriksa nadi pesakit, Islam juga tidak melarang lelaki dan wanita bersentuhan sekiranya dalam keadaan darurat seperti dalam bidang perubatan.

      Namun bersentuhan dengan Iman memang membuatkan aku tak keruan, terasa amat segan pada Iman kerana pemuda itu pernah kukenali dan kucintai.

      “Ila, kenapa jantung Ila berdegup kencang ni? Ila takut kat Iman ke?” soalan yang dibisikkan padaku itu mengejutkan aku dari lamunan yang entah ke mana. Stetoskop yang dilekapkan pada belakangku segera dikalung semula pada lehernya. Sekuntum senyuman terukir di bibirnya.

      “Cik Ila, kami perlu membuat pemeriksaan lanjut pada Cik Ila, sampel darah Cik Ila akan dihantar ke makmal untuk pemeriksaan, dan ada beberapa prosuder lagi yang perlu dijalankan, jadi Cik Ila terpaksa di tahan di wad ini untuk beberapa hari lagi hingga kami yakin tahap kesihatan Cik Ila mencapai tahap yang baik, ” tiba-tiba Iman bercakap dalam nada yang serius pula.

       “Errr...” aku menjadi buntu, tidak pasti dapat membalas apa-apa, ditahan beberapa hari lagi di wad bermakna aku harus menghadap Iman untuk beberapa ketika sedangkan itulah perkara yang sangat ingin ku elakkan. Oh alangkah tersiksanya hati ini, aku merintih dalam hati.

      “Jangan risau, kami cuma mahu pastikan Cik Ila tidak dijangkiti demam denggi.”

     Ya Allah, mintaklah dijauhkan musibah itu Ya Allah... aku berdoa di dalam hati sambil mengerling Iman yang asyik menulis sesuatu di atas sebuah fail.

     “Oklah Cik Ila, banyakkan berehat ya,” tuturnya pantas sambil mengukir senyuman. Selepas menutup fail ditangannya, Iman segera keluar sambil diekori dua jururawat yang membantunya tadi.

       Hatiku yang sedari tadi berdetak laju mulai normal, lega rasanya saat bayang Iman hilang dari pandangan. Ya Allah, mengapa begini takdir yang harus kutempuh, aku berbicara sendiri. Ada air jernih yang mula bertakung di tubir mata, terasa begitu tersiksa memendam perasaan yang selama ini tersemadi dalam diri.
Oh mengapa dia harus muncul kembali? Mengapa? Mengapa di saat aku hampir melupakannya, Allah mentakdirkan pertemuan ini semula? betapa hati ini begitu pedih setiap kali memandang wajahnya, melihat insan yang kucintai namun takkan mampu kumiliki.

       Aku biarkan saja air mataku mengalir, terlalu perit memendam rasa ini, rasa cinta yang pernah bercambah lapan tahun dulu, aku sangat khuatir cinta ini mekar kembali, aku tidak mahu menderita dalam penantian cinta yang sia-sia ini.

      “Ila,” suara-suara yang serentak memanggilku saat itu membuatkan aku segera berpaling, air mata yang masih bersisa di pipi, segera kusapu perlahan.

      Syida dan Farah segera menghampiri katilku, mereka kelihatan cemas dan bimbang.

     “Ila, Ila tak apa-apa ke? Kenapa Ila menangis ni?” Syida memegang lenganku sementara Farah pula mengelus dahiku.

      “Panas lagi badan Ila ni, apa kata doktor?” Farah pula berbicara.
Aku tersenyum melihatkan keprihatinan sahabatku itu. Wajah mereka kupandang satu persatu.

      “Jangan risau, Ila ok dah. Sikit je ni, nanti sembuhlah,” aku bersuara lemah, semangatku hilang entah ke mana.

     “Habis kenapa Ila menangis tadi, Ila sakitkan?” getus Syida tiba-tiba.

      Perlahan aku menggeleng, keluhan berat kulepaskan. Wajah Iman kembali muncul dalam ingatan.

      “Syida, Farah...” aku memulakan bicara. “Ila menangis sebab Ila sedih sangat, mengapa Allah pertemukan Ila dengan Iman semula di saat Ila hampir mampu mengusir semua perasaan ini pergi. Syida dan Farah tahu tak, Iman yang bawa Ila ke hospital, dan dia juga yang merawat Ila.” Kata-kataku membuatkan Syida dan Farah terkejut. Mereka berpandangan sesama sendiri.

      “Macam mana Iman pulak yang bawa Ila kemari?” Farah bertanya, mungkin pelik dengan pernyataanku itu.

      Aku memandang wajah Farah.

      “Teman sekerja Ila, Cikgu Salima yang telefon Iman, dia jumpa kad nama Iman atas meja Ila. Masa dia nampak Ila pengsan, dia panik sangat, tak tahu nak telefon siapa, bila dia nampak je kad tu, terus dia telefon Iman.”

     Aku mengeluh lagi. Terasa begitu terseksa berhadapan dengan Iman.

     “Farah dan Syida tahu tak, tadi saat Iman datang memeriksa Ila, hati Ila berdegup kencang sangat, Ila rasa macam nak gugur jantung. Perasaan Ila yang pernah wujud untuknya dulu seolah dah kembali semula, Ila tak mahu perasaan tu datang kembali, Ila tak mahu menderita dalam cinta ini lagi. ”

       Perlahan Syida dan Farah mengangguk.

      “Sabarlah Ila, anggap saja ini ujian Allah dalam menduga hambaNya, barangkali ada hikmah yang tersembunyi di sebalik pertemuan antara Ila dan Iman semula. Ila kena kuat, jangan mengalah, Farah tahu Ila kuat, hadapi Iman dengan kental, jangan tunjukkan Ila lemah di hadapannya. Jangan biar dia sedar yang Ila ini ialah Ila yang pernah dikenalinya lapan tahun dulu.”

       Nasihat yang keluar dari mulut Farah itu kuterima dengan anggukan. ‘Aku harus kuat, aku harus tabah, Allah saja tahu mengapa aku diuji sebegini, Allah menguji hambaNya kerana sayang pada hambaNya, aku harus bersyukur kerana diberi peluang ini oleh Allah,’ aku berbisik pada diriku sendiri, cuba mencari kekuatan yang kian luntur dalam diri.

       “Terima kasih Syida, Farah, sebab menyokong Ila dan memberi semangat pada Ila sampai sekarang. Kalau Syida dan Farah tak ada, entahlah pada siapa Ila dapat mengadu, hanya pada Allah Ila mampu berserah segalanya.”

       Syida dan Farah perlahan mendekatiku lantas memelukku erat. Terasa begitu terharu kerana Allah pertemukan aku dengan sahabat-sahabat yang benar-benar memahami dan bisa mengubati hatiku yang lara.

       “Ila, banyakkan berehat ya, kalau Ila mahukan teman di sini nanti Farah dan Syida bergilir temankan Ila,” ujar Farah saat pelukan terlerai.

        Aku menggeleng perlahan, tidak mahu menyusahkan mereka.

       “Tak apalah Farah, Syida, nanti susahkan Farah dan Syida pulak nak kena mintak cuti, Ila dah makin pulih, tak lama lagi dah boleh keluar wad, jadi jangan risau ya.”

       “Kalau macam tu tak apalah, tapi kan Ila, kenapa ya Ila ada dalam wad kelas satu? Nanti bil dia mesti tinggi,” persoalan Syida itu membuatkan aku menelan liur. Patutlah aku keseorangan di wad itu, rupanya aku di wad kelas satu, mengapa aku tidak perasan akan hal ini? Aku menggaru kepala yang tidak gatal.

      “Ila ada dalam wad satu ke? Ila tak sedar pun, patutlah tak ada pesakit lain dalam wad ni.”
Syida dan Farah ketawa atas kenaifanku itu. Aku tersenyum tawar, dalam hati sangat khuatir tentang bayaran yang bakal dikenakan.

      “Ya Allah, permudahkanlah urusan hambaMu ini, amin...” perlahan aku berdoa.

Suka? =)

2 comments:

  1. fuh.. carpen yg amat pnjg.. penat bc.. but nice.. better wat part by part.. =)


    zairie recently posted:
    BUKTI CIKTA SEJATI

    ReplyDelete
  2. biler lame2 bace raSe pendek plax ! haha

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u