~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Monday, March 21, 2011

Novel : Love You Mr. Arrogant! Bab 10


Malam itu rumah Haji Zaidi penuh dengan sanak-saudara, persiapan perkahwinan sedang sibuk dijalankan. Mujurlah keluarga Irham banyak membantu membuat persiapan, kalau nak diharapkan keluarga haji Zaidi sendiri nak buat persiapan dalam waktu dua minggu saja dari tarikh bertunang, memang mustahil.
Disebabkan keluarga Irham sendiri yang minta majlis berlansung segera, maka merekalah yang bertanggungjawab menyiapkan segalanya termasuk kos persiapan. Biarpun Haji Zaidi enggan menerima begitu banyak wang yang dihulurkan bakal besannya, namun Tan Sri Zahir berkeras ingin memberi. Nak tak nak, terpaksa juga mereka terima memandangkan majlis harus dilaksana dengan segera dan lengkap segalanya. Nak harapkan duit pencennya sebagai guru besar sekolah rendah, memang Haji Zaidi tak mampu nak sedia semuanya dengan segera.
Zaara duduk di satu penjuru, sedang asyik meletakkan inai pada jarinya. Esok adalah hari yang dinanti setiap gadis di dalam hidup mereka, namun Zaara tidak merasa teruja dengan semua ini, sebaliknya hatinya sedikit berduka, kerna bakal mengakhiri zaman gadisnya dengan jejaka yang tiba-tiba saja muncul dalam hidupnya, entah dari mana, Zafriel Irham.
“Zaara, ok tak ni?” Hajah Amina yang sedari tadi memerhati kelibat anaknya, segera menghampiri Zaara yang termenung sambil sebelah tangannya sudah bersalut inai.
“Eh ibu...” Zaara tersedar dari lamunan. Duduknya dibetulkan untuk memberi peluang pada ibunya duduk di sisi.
“Meh sini ibu letakkan inai tu. Buat sendiri kang comot nanti.” Segera Hajah Amina mengambil sedikit inai dari mangkuk yang tersedia, lantas ditekap pada jari anaknya, perlahan dan lembut.
“Ibu tengok Zaara termenung aja dari tadi, Zaara fikir apa?”
Zaara terpempan. Wajah ibunya yang sedang asyik meletakkan inai pada jari jemari Zaara segera direnung, sayu. Manakan bisa dia berterus terang bahawa perkahwinan ini cuma satu paksaan? Tidak sanggup Zaara melihat ibunya sedih.
“Zaara tak apa-apa bu. Cuma penat dengan semua persiapan ni.”
Hajah Amina mendongak, memandang wajah mulus anaknya semula. Wajah itu ditatap penuh kasih sayang. Anak yang dikandung sembilan bulan sepuluh hari dan dijaga selama dua puluh enam tahun, kini bakal menjadi milik orang lain. Alangkah cepat masa berlalu. Hatinya dipagut sayu, namun cuba ditahan agar air matanya tak menitis.
“Ibu tahu semua ni secara tiba-tiba, tapi... mungkin sudah tertulis, jodoh Zaara sudah sampai. Ibu pun tak sedar Zaara bercinta selama ni, kalau tak, mungkin perkahwinan ini akan terjadi lebih awal.”
Zaara mengetap bibir. Sedih hatinya pabila melihat ibunya percaya dengan muslihat Irham, namun apa lagi dayanya, nasi sudah menjadi bubur. Janji harus dikotakan walau dia disalah erti.
“Cuma satu ibu nak pesan pada Zaara, bila dah jadi isteri orang nanti, jaga maruah keluarga kita, jaga maruah suami. Pada mereka yang taat pada suaminya, Allah janjikan syurga. InsyaAllah. Kita dengar macam mudah ja perempuan nak masuk syurga, tapi hakikatnya, lagi ramai perempuan yang masuk neraka, sebab apa? Sebabkan hal yang kecik ni pun mereka tak mahu jaga. Jadi ingat pesan ibu, jaga suami kamu elok-elok, dialah imam kamu di dunia ni. Jangan pernah sakiti hati dia, cintai dia setulusnya kerana Allah. Ingat pesan ibu ya.”
Zaara mengangguk perlahan. Air matanya sudah bergenang, nasihat ibunya dirasakan terlalu indah pada halwa telinganya. ‘Mungkin ini nasihat ibu buat yang terakhir kalinya sebelum aku menjadi tanggungjawab orang lain.’
Hajah Amina segera menarik anak perempuan tunggalnya itu dalam pelukan. Anak yang dimanja dan ditatang bagai minyak yang penuh itu kini bakal menjadi milik insan lain. Hati ibu mana yang tidak tersentuh. Dahi Zaara dikucup berulang kali. Zaara membalas pelukan ibunya dengan lebih kejap dan erat.
‘InsyaAllah ibu, Zaara akan ingat pesan ibu.’ Zaara bertekad dalam hatinya.
------------------------------------------------------------
“Selamat pengantin baru Zaara, aku harap kau akan bahagia sampai bila-bila,” Fiz bersuara saat berdakapan dengan Zaara di luar masjid.
“Terima kasih. Aku pun harap macam tu, moga sinar bahagia betul-betul wujud untuk aku.” Zaara merenung jauh ke hadapan.
“InsyaAllah.”
Zaara memandang wajah Fiz sebelum tersenyum tawar. Hatinya masih kusut, namun dia sudah tidak mampu mengundur ke belakang semula.
“Kau nampak cantik hari ni Zaara. Irham pun sama, nampak sama cantik sama padan. Aku rasa jodoh kau orang memang kuat, sebab tulah semua ni terjadi.” Fiz cuba memujuk hati Zaara yang kelihatan resah gelisah sambil mengerling ke arah Irham yang sedang asyik berbual dengan beberapa orang hadirin.
Zaara memaut lengan sahabatnya itu.
“Terima kasih Fiz. Tolong doakan kebahagiaan aku ya.” Zaara meminta penuh pengharapan.
Fiz tersenyum sembil mengelus tangan sahabatnya itu.
“Ya, pasti aku doakan.”
-------------------------------------------------
Zaara menarik nafas dalam-dalam, peluh yang merenik di pipi segera disapu dengan sapu tangan. Wajah Irham dihadapan jurunikah, Zaara pandang sekilas. Tiada lansung riak cemas yang dapat Zaara lihat dari wajah Irham, yang ada cuma wajah yang tiada perasaan. ‘Ah dasar hati kering!’ Zaara mengomel sendiri.
Irham buat-buat selamba di hadapan jurunikah, padahal dadanya berdegup kencang. Barulah dia sedar betapa saat seseorang itu hendak diijabkabul, saat itulah tahap darah gemuruhnya akan naik mencanak. Wajah Zaara dipandang sekilas, Zaara lansung tidak memandang wajahnya, sebaliknya sedang asyik mengelap peluh.
‘Ceh, tak feeling lansung. Macam tak ada apa-apa.’ Irham mengeluh sendiri.
 Suasana di dalam masjid itu hening sekali, semua hadirin menunggu saat lafaz ijab dan kabul. Irham segera mencapai tangan jurunikah di hadapannya.
“Aku terima nikahnya Nur Zaara Amirah binti Muhammad Zaidi dengan mas kahwinnya lapan puluh ringgit tunai.”
Usai ucapan itu lancar terbit dari mulut Irham, dan disahkan saksi, maka terjalinlah ikatan halal antara kedua mempelai.
Irham yang segak berbaju melayu putih susu dan bersongkok hitam, segera menghampiri Zaara yang ayu dalam busana nikahnya, duduk di atas kusyen empuk bertatah benang emas.
Irham terdiam seketika saat melihat raut wajah Zaara yang sudah bercalit mekap, lain benar wajah Zaara sekarang dengan wajah yang sering dilihatnya, kecantikan aslinya kian terserlah dengan palitan mekap. Tan Sri Zahir yang sedari tadi duduk disebelah Irham segera mencuit bahu anaknya, menyuruh jejaka itu segera menyarungkan cincin ke jari manis isterinya.
Irham yang tersedar, segera mengambil tangan kanan Zaara yang cantik berhias inai kemerahan, jari manis isterinya itu segera disarungkan cincin emas bertatah sebentuk permata merah jambu. Zaara gapai pula tangan suaminya itu lantas dikucup lembut.
“Ok, cium dahi, nak tangkap gambar ni,” jurugambar yang diupah khas bagi majlis itu, segera memberi arahan. Nak tak nak, Irham terpaksa mendekatkan wajahnya pada wajah Zaara. Dahi Zaara dicium sesaat sebelum ditarik semula wajahnya jauh dari isterinya itu.
“Eh tak sempat la, lama la sikit, jangan malu-malu,” ada pula suara-suara lain yan menyuruh, mungkin para tetamu yang mahu menjadikan foto majlis itu sebagai kenangan.
Zaara yang sedari tadi diam, merasakan bahang pada wajahnya saat bibir Irham menyentuh dahinya. Ada kehangatan di situ, bersama perasaan yang aneh namun begitu menyenangkan.
Sekali lagi Irham mengucup dahi Zaara, kali ini lebih lama, membuatkan wajah Zaara bertukar kemerahan. Rasa aneh itu kian menyerang dirinya. Degupan jantungnya berlari pantas.

Suka? =)

17 comments:

  1. comel la dowg ni...bes sngat ...

    ReplyDelete
  2. akhirnya...kahwin jgak....
    wahhh...xsabo nk thu cam ne dorg bla dh kahwin...
    hehheehe...
    post cpat2 ye kak...
    (^_^)

    ReplyDelete
  3. pendek lah AK,,hehehe
    tp thanks lah utk entry ni,,tk sabar tggu selanjutnya

    ReplyDelete
  4. ala pendeknya..tak puas baca..heheh nak lagi..

    -sally-

    ReplyDelete
  5. tersgt la suke....hahahahaha
    xsaba tggu next n3...

    ReplyDelete
  6. best sgt!!!sambung la bnyk2 sikit...hehehe...

    ~ieka~

    ReplyDelete
  7. suka..suka...
    kahwin jugak diorg ni..
    cm mane la diorng nak handle, kehidupan di alam perkahwinan diorng...huhuhu

    ReplyDelete
  8. sukanya....cmane agknya diorg tu nanti ye....xsbr tgu next n3

    ReplyDelete
  9. harap-harap lepas ni jatuh cinta...hooo!!tak sabar nak tunggu next entry

    ReplyDelete
  10. like2..nty cepat2 sambg ek..

    ReplyDelete
  11. sweet sgt...cpt2 la smbng!!!

    ReplyDelete
  12. salam...tgh pikir..macam mana la mlm pertama...soalan nya..adake mlm pertama buat mrk..ni..mesti kelakar gilerkan..cepatla upload yg baru..tak sabar..

    ReplyDelete
  13. best la kak..cpt2 la..cntinue cite nie ag..xsbr nk tau nie..hehe

    ReplyDelete
  14. x sabar nk bc lg....cepat2 la continue citer ni......suke sgt

    <3 ieda ismail <3

    ReplyDelete
  15. cerita ni macam tersangkut...ada sambungan tak?
    anyway..congrats penulis berjaya terapkan watak hwang tae kyung(lakonan JGS dlm she is baeutiful) dlm novel ni...n_n

    ReplyDelete
  16. AK...
    cptlaa smbong.
    tak saboo neh!;)

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u