~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Monday, September 20, 2010

Novel : Kalimah Cinta Bab 10

“Kamu semua harus membuat tugasan ini secara berpasangan, kamu pilih sendiri pasangan masing-masing, yang penting minggu depan kamu mesti hantar ke meja saya,” Puan Mawar, pensyarah subjek Matematik itu lancar menuturkan kata-kata. Aku jadi tak keruan, dengan siapa pula aku harus berpasangan, Syida pasti mahu berpasangan dengan Farah dan begitu juga sebaliknya.

“Puan, kalau berpasangan dengan perempuan boleh tak?” kata-kata itu buat aku terhenti memikirkan masalah yang bakal timbul, tumpuanku segera beralih ke belakang kelas. Iman dengan yakin bertanyakan persoalan itu.

“Amboi, kamu nak berpasangan dengan siapa ni Iman? ada-ada sajalah kamu ni...” Puan Mawar bertanya. Semua mata tertumpu pada Iman, menantikan jawapan dari mulutnya.

“Saya nak berpasangan dengan Ila, boleh tak Puan?” kata-kata itu lancar keluar dari bibir Iman buatkan aku tergamam. Tersentak mendengar namaku disebut.

Seluruh kelas bergema dengan tawa, Puan Mawar juga kelihatan tersenyum simpul.

“Ikut suka kamulah Iman, asalkan tugasan ni siap sudahlah. Ila, kamu sudi tak nak jadi pasangan Iman ni? Ke kamu dah ada pasangan?” tanpa segan-silu Puan Mawar bertanya, merah mukaku menahan malu.

Aku cuma terdiam, tak mampu membalas.

“Dia setujulah tu cikgu, diam tanda setuju,” kata-kata salah seorang pelajar itu telah menggamatkan kembali dewan kuliah itu. Aku tertunduk malu, segan dipersendakan begitu. Wajah Iman kupandang sekilas, dengan serta-merta dia tersenyum padaku. Aku segera mengalihkan pandangan semula tanpa membalas senyumannya.

‘Ish kenapalah Iman ni suka cari pasal dengan aku, sengaja nak malukan aku depan kelas. Geramnya...’ aku mencebik geram.

“Bestlah Ila, Iman nak jadi pasangan,” Syida berbisik di telingaku.

“Best apanya Syida, sajalah dia tu, nak kacau Ila,” aku membetulkan tanggapan Syida.

_________________________________________________________

“Assalammualaikum,” Iman menegurku di luar kelas selepas habis kuliah. Aku terdiam namun sempat membalas salam itu dalam hati.

“Kami balik dululah ya,” Farah berkata seraya berlalu bersama Syida, sempat lagi mereka tersengih dan menunjukkan isyarat bagus padaku. ‘Sengaja mahu tinggalkan aku dengan Iman lah tu,’ getus hatiku.
“Ada apa Encik Iman?” aku sengaja berformal dengannya.

“Amboi, macam marah saja, tak sudi ke nak berpasangan dengan saya ni,” Iman bagaikan merajuk. Aku memandang wajahnya sekilas, wajahnya tetap tersenyum. Manis sekali, jantungku rasa berdebar-debar.

“Kalau Ila marah, makin comel tau Iman tengok,” ujar Iman membuatkan hatiku tambah tak keruan. Makin diusiknya aku, makin suka aku padanya, entah aura apa yang ada padanya aku sendiri tak tahu.

“Hmm, jom makan-makan dulu kat kafe tu, boleh kita bincang kat sana,” ajakan Iman itu tak mampu kutolak kerana dia dengan pantas melangkah tanpa menunggu persetujuanku. Dengan terpaksa, aku mengekorinya ke kafe.

“Eh Iman la, tapi kenapa dia datang dengan budak gemuk tu, diorang couple ke?” kata-kata bisikan yang kedengaran di telingaku itu terpaksa kutelan walaupun pahit. Aku sedar hakikat yang Iman digilai di kolej itu dan aku tak selayaknya berada di sisinya.

“Err, Iman, saya seganlah jalan dengan awak, apa pulak kata peminat awak nanti...” aku memberanikan diri bercakap padanya usai kami melabuhkan diri di salah satu meja di dalam kafe itu.

Iman memandang wajahku seketika sebelum menghirup air nescafe ais di dalam gelasnya.

“Awak jangan merepeklah, biarkan saja mereka tu. Kalau dengar cakap-cakap orang, sampai mati pun tak habis,” Iman berkata selamba sambil menghirup kembali air di dalam gelasnya.

Aku tersenyum sendiri mendengar kata-katanya itu, rasa lega kerana Iman memahami perasaanku.

______________________________________________________

“Assalammualaikum,” salam itu sekali lagi kedengaran namun kali ini aku tersedar yang aku masih berada di dalam hospital dan bukannya di dalam kafe bersama Iman. “Waalaikumussalam,” perlahan aku membalas sebelum berpaling pada arah suara itu. Iman sedang berdiri di hadapan pintu dengan sejambak bunga dan sebakul buah-buahan.

“Ni saya bawa khas untuk Ila,” Iman bersuara sambil meletakkan bunga dan buah-buahan itu di atas meja di sisiku.

“Untuk saya? Buat susah-susah saja doktor.”

Iman memandangku dengan riak yang berubah.

“Kan saya dah cakap, panggil Iman saja, tak perlu panggil doktor pada saya.” Iman meluahkan ketidakpuasan hatinya.

Aku memandang Iman yang sedang asyik mengupas sebiji epal, sambil sesekali memandang wajahku.

“Saya kan pesakit doktor, jadi selayaknya saya memanggil doktor dengan panggilan doktor.” Aku cuba melawan.

Iman memandangku lantas menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Kalau saya tengah merawat awak, tak apalah awak nak panggil saya doktor, tapi sebagai kawan seeloknya panggil saya Iman saja, bolehkan Ila?”

‘Kawan? Sejak bila aku berkawan dengannya? Ya memang aku adalah kawannya sejak 8 tahun lalu, namun itu tak bererti dia masih kawanku sekarang, dia pun tidak mengenaliku lagi,’ hatiku ligat berkata-kata.

“Ila, awak dah boleh keluar wad hari ni, awak tahu tak? Keadaan awak dah stabil dan tak ada tanda-tanda demam denggi, kesihatan awak pun dah semakin pulih, saya baru terima berita tu tadi,” kata-kata Iman mengejutkan aku, namun pada masa yang sama, aku rasa sangat bersyukur. “Alhamdulillah,” aku bersuara, lega rasanya kerana semua bakal berakhir.

“Entah bila pulak kita akan berjumpa kan? Tapi saya harap lepas ni persahabatan kita takkan terhenti di sini. Nanti bila ada masa, saya contact awak ok?”

Aku terdiam mendengar luahan hatinya, ikhlas sekali kurasakan. Sebolehnya aku ingin sekali memberitahu Iman supaya tidak menghubungiku lagi, aku tidak mahu disakiti lagi tapi melihat keikhlasannya, aku terus kehilangan kata, tak sanggup melukakan hatinya.

“Nah makan epal ni,” dia berkata seraya menghulurkan sepotong epal padaku, perlahan aku mengambil epal itu di tangannya, tidak mahu mengecilkan hatinya walaupun aku tiada selera untuk menjamah.

“Assalammualaikum Ila,” suara itu tiba-tiba muncul menyebabkan aku terkedu. Pantas aku menoleh, Safwan menutup pintu perlahan seraya bergegas ke arahku.

“Ila ok ke? Kenapa tak beritahu Wan yang Ila masuk hospital?” Safwan berkata dalam nada yang cemas. Aku terkejut melihat kehadiran Safwan di situ padahal kursusnya belum tamat.

“Wan, apa Wan buat kat sini? Kan Wan ada kursus lagi?” aku tidak menjawab persoalan Safwan, sebaliknya memulangkan persoalan padanya.

Safwan memandang Iman yang berada di sisiku dengan pandangan tidak puas hati sebelum kembali memandang ke arahku.

“Wan mintak untuk pulang lepas Wan tahu Ila masuk hospital.”

“Kenapa Wan buat macam tu? Ila ok je lah. Wan tak payah khuatir,” aku cuba menyedapkan hati Safwan.
“Apa dia buat kat sini?” Safwan bertanya dengan nada jelak saat melihat Iman di sisiku.

“Wan, cakap baik-baik sikit boleh tak, ni doktor yang merawat Ila kat sinilah,” aku menasihati Safwan yang sudah melampau.

“Doktor apa sampai tolong kupas-kupas buah, siap bagi bunga lagi,” Safwan masih tak puas hati.

Air mataku hampir gugur mendengar kata-kata Safwan, hatiku merasa geram dengannya. Wajah Iman juga kelihatan berubah.

“Iman, tolong keluar sekejap boleh tak? Ila nak cakap dengan Wan kejap...” Iman segera bangun saat mendengar permintaanku.

“Saya keluar dululah ya,” tangannya dihulur untuk bersalaman dengan Safwan namun Safwan buat tak endah pada Iman lantas memaksa Iman menarik semula tangannya dan segera berlalu.

Saat pintu sudah tertutup rapat, aku segera mengalih pandangan pada Safwan.

“Wan, lain kali jangan cakap macam tu boleh tak? Tolonglah hormati orang lain,” aku meluahkan rasaku.
Safwan terdiam mendengar kata-kataku. Rambutnya dielus ke belakang.

“Wan... Wan tak sukalah dia dekat dengan Ila. Wan tahu dia tu ada udang di sebalik batu. Dia sengaja nak rapat dengan Ila.”

Safwan melepaskan segala isi hatinya, aku terdiam mendengar kata-kata Safwan.

“Wan, tolonglah, kalaupun Wan tak suka dia, jangan sampai dia sedar. Kita ni sebagai manusia kena selalu berbuat baik sesama kita dan jangan menyakiti orang lain. Kalau boleh cari kawan ramai-ramai dan jangan cari musuh. Niat dia cuma nak berkawan dengan Ila, tak lebih dari itu.”

Safwan mengeluh, masih tidak puas hati agaknya.

“Wan tak rasa dia cuma nak berkawan dengan Ila.”

“Sudahlah Wan, Ila tak mahu dengar semua ni, jangan fikir yang bukan-bukan. Wan penat kan? Wan baliklah dulu, InsyaAllah hari ni Ila dah boleh balik. Jadi jangan risau ya.”

“Ila dah boleh balik? Nanti Wan ambil Ila dari hospital, boleh?”

“Eh tak payahlah Wan, nanti Ila suruh Farah datang ambil Ila, Wan kan masih penat, baliklah rumah berehat, nanti kita jumpa.”

Safwan mengangguk, lalu bingkas bangun.

“Nak Wan buangkan bunga tu ke?” Safwan cuba mendugaku sambil merenung bunga tulip yang terletak di atas meja.

“Safwan!” aku geram namun masih bisa tersenyum.

Safwan tersengih lantas keluar dari bilikku itu.

‘Wan, Wan, suka mengikut perasaan,’ aku menggeleng perlahan.

Suka? =)

8 comments:

  1. bez bez..... nape cam pendek jer... sekejap sgt ... pas ni pnjangkan lag citer ni yer.....

    ReplyDelete
  2. ok heheheeh..akan diusahakan..idea ni kdg2 malu nk kluar..hahahaha~

    ReplyDelete
  3. erk..pujiankah itu? mekasih hamzah..heheheeh~

    ReplyDelete
  4. ske ke ain?hehehe..mekasih syg.. walopun citer dh lain..hehee

    ReplyDelete
  5. suke la part kantoI nIE ! HAHA

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u