~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Friday, May 20, 2011

Novel : Love You Mr. Arrogant! Bab 16


Zaara berdiam diri di bilik. Pipinya yang masih kebas diusap perlahan, geram hatinya dengan perempuan tak sedar diri di bawah tadi. Ikut hatinya, mahu saja dia buka langkah silat yang dipelajarinya zaman sekolah dulu. Biar gadis itu tersungkur depan matanya. Tapi memandangkan banyak mata yang memerhati di dalam rumah itu, Zaara tahankan saja dirinya.
“Aduh, bisa jugak tangan losyen sekilo perempuan tu.” Zaara usap pipinya lagi, dah macam tak ada je pipi kirinya itu.
Bunyi daun pintu dikuak membuatkan mata Zaara beralih ke arah pintu. Irham berdiri di hadapan pintu dengan pandangan tepat ke arah Zaara dengan nafasnya yang masih semput dek kerana tergesa-gesa mendaki anak tangga.
“Awak kena kejar hantu ke?” Zaara bertanya selamba.
Irham pandang wajah Zaara pelik. ‘Tak nangis pun...’ Irham tertanya sendiri.
“Kau ok ke?” Irham duduk di sebelah Zaara yang sedang memegang tuala kecil. Tuala itu dibulat-bulatkan sebelum dihembus seketika dan ditekapkan ke pipinya.
 “Kau tengah buat apa tu?” Irham menyoal lagi setelah soalan pertamanya tidak berjawab.
“Tuam.” Pendek Zaara membalas sebelum menghembus tuala itu sekali lagi dan ditekapkan ke pipinya.
“Dah, mari sini aku buatkan.” Irham rampas tuala itu dari tangan Zaara lantas menghembus tuala itu sekuat hati sebelum dilekapkan ke pipi Zaara.
Zaara tergamam saat kehangatan nafas Irham pada tuala itu menyapa pipinya.
“Ok ke macam ni?” soalan Irham itu membuatkan Zaara tersedar.
“Err, ok-ok.”
“Boleh baik ke macam ni?” Irham bertanya lagi sambil dirinya tak henti menuam wajah Zaara.
“Entah! Saya cuba aja.”
“Ceh, ingatkan cerdik sangat.” Irham menjeling.
Zaara tersenyum, masih tidak menjangka si hati kering macam Irham ni masih ada hati dan perasaan.
“Kalau esok kau sakit lagi, kita pergi klinik.”
“Eh tak payah la. Sikit aje ni.”
“Dah jangan nak mengada. Kuat jugak perempuan tu pukul kau kan. Sampai merah macam ni.”
Zaara terdiam. Sakit di pipinya tidaklah sesakit hatinya melihat perempuan itu bermanja dengan Irham. ‘Eh kenapa aku nak sakit hati pulak! Wake up Zaara!’
“Awak...” Zaara tiba-tiba bersuara, tangan Irham yang masih khusyuk menuam pipinya ditolak ke tepi.
“Apa?” Irham kembali memandang Zaara.
“Kenapa awak tak kahwin je dengan dia? Kan dia sukakan awak?”
Irham terdiam seketika, wajah Zaara direnung.
“Sebab aku boleh buli kau kalau aku kahwin dengan kau.” Irham membalas dengan serius sambil melarikan matanya dari pandangan Zaara.
“Ish macam tu pulak.” Zaara tidak puas hati.
“Suka hati akulah!” Irham merenung dengan pandangan jahat.
“Menyampah!” Zaara tarik muka masam sambil memeluk tubuhnya.
Mata Irham memerhati perlakuan Zaara dengan hati yang bergetar, semakin direnung gadis di hadapannya itu, semakin hatinya direngkam perasaan aneh.
Suasana yang hening itu membuatkan Zaara segera berkalih memandang Irham yang asyik merenungnya.
“Ish kenapa awak renung saya macam tu?”
“Eh tak ada apa-apalah.” Irham lekas tersedar lantas bangun dari katil itu.
“Dah aku nak kena balik ke pejabat semula. Gara-gara kaulah aku balik ni tau.” Irham menyambung katanya sambil membaling tuala yang dipegangnya sedari tadi ke arah Zaara.
 “Siapa suruh balik?” Zaara mencebik sambil menyambut tuala itu.
“Kalau aku tak balik kang, jadi gelanggang gusti pulak rumah ni.”
“Tak apa, saya ada silat.”
“Huh. Berlagak. Esok Sherry tu apa-apakan kau, jangan haraplah aku nak tolong kau.” Irham memulas tombol pintu untuk keluar dari bilik itu.
“Jangan risau, saya boleh jaga diri saya sendiri.” Zaara tersengih.
“Siapa risaukan kau? Aku cuma tak mahu kecoh-kecoh kat rumah ni. Itu aje.”
“Yelah tu...”
Irham meloloskan diri dari bilik itu tanpa berpaling ke arah Zaara lagi.
-----------------------------------------------------------------------
“Beb, kau macam mana sekarang? Ok ke?” Fiz menyoal usai memberi salam.
Keluhan berat kedengaran dari mulut Zaara.
“Entahlah Fiz, aku rasa semua orang dalam rumah ni tak sukakan aku.” Zaara cuba menahan sebak yang menyerbu dadanya sebaik dapat mendengar suara Fiz di hujung talian. Hatinya gembira sekali dapat mendengar suara sahabat baiknya itu, terasa hilang sedikit gundah dalam hatinya.
“Kenapa pulak kau rasa macam tu?”
Zaara mengatur langkah ke balkoni, membuang pandangannya ke luar, melihat pemandangan indah dari tingkat tiga banglo mewah itu.
“Aku boleh nampak Fiz. Ah! Kusut fikiran aku dibuatnya. Entah sampai bila aku boleh bertahan dalam penjara ni Fiz.”
“Sabarlah Zaara. Banyakkan bersabar.”
Zaara menghela nafasnya panjang, angin malam yang menghembus dirasakan masih tidak mampu menyejukkan hatinya yang kepanasan.
“Baru dua minggu aku kat sini Fiz, tapi aku rasa macam dah dua tahun terseksa. Ibu mertua aku tu, kalau tengok aku, asyik jeling aja. Semua dia tak puas hati pasal aku. Kakak ipar aku pun sama.”
 “Irham?”
Zaara berjeda seketika, wajah Irham dan tingkah lakunya siang tadi kembali bermain dalam ingatannya.
“Irham tu? entahlah. Dia tu macam orang tak ada perasaan, hati kering je.. tapi kadang-kadang dia jadi timbang rasa pulak. Keliru aku dibuatnya, tak paham aku dengan perangai dia tu.”
“Mungkin Irham dah makin boleh menerima kau dalam hidup dia kot. Kau kena banyak sabar Zaara. insyaAllah satu hari nanti, kau akan bahagia jugak.”
“Aku pun harap macam tu Fiz. Kau tahu, petang tadi ada perempuan mana entah serang aku. Tanya sebab apa aku kahwin dengan Irham. Dia mengaku yang dia tu buah hati Irham.”
“Habis, kau percaya?”
“Entahlah, aku pun tak pasti. Tapi aku tengok Irham tak layan dia pun.” Zaara ketawa kecil.
“Baguslah macam tu.”
“Tapi perempuan tu memang lawa pun, badan pulak macam model. Memang tak setandinglah dengan aku.”
 “Ah lupakanlah pasal perempuan tu. Kau sendiri cakap Irham tak layan dia kan, jadi tak payahlah rasa tergugat.”
“Bukan aku rasa tergugat, cuma aku tak paham, kenapa Irham tak kahwin je dengan perempuan tu? Buat apa dia ikat aku yang tak pernah ada kaitan dengan hidup dia selama ni?”
 “Mungkin inilah namanya jodoh, Zaara. Sekarang, perasaan kau pada Irham macam mana?”
Zaara terkedu. Entah bagaimana hendak menjawab soalan itu. Otaknya ligat memikir jawapan yang paling sesuai untuk persoalan itu.
“Aku tak pasti Fiz tapi sebagai isteri dia, wajiblah aku cintakan dia kan? tapi aku pun tak pasti berapa lama rumahtangga aku ni boleh bertahan.”
“Jangan cakap macam tu Zaara. Jodoh kan ketentuan Allah, yang penting kau jangan henti berdoa moga jodoh kau ini dipanjangkan. Aku doakan pintu hati kamu berdua terbuka untuk menerima diri masing-masing.”
“InsyaAllah.” Zaara tersenyum sendiri.
“So bila kau nak masuk ofis ni? Aku dah rindu gila kat kau. Nak peluk-peluk kau.”
“Erk! Rindu nak peluk aku pulak. Nanti aku tanya pada Irham, aku pun dah bosan duduk saja kat rumah ni, tak larat aku nak melayan karenah keluarga mertua aku ni. Harap-harap Irham benarkanlah aku bekerja semula.”
“Amin...” Fiz bersuara di hujung talian.
“Siapa tu?” Irham yang baru selesai mandi, menegur Zaara yang sedang asyik berbual di telefon.
“Eh beb, laki aku dah masuk. Nanti kita sembang lagi. Assalammualaikum.” Zaara berbisik sebelum menekan punat merah pada telefon bimbitnya itu.
Zaara menghampiri Irham yang sedang duduk di bahu katil sambil menyarung t-shirt pada tubuhnya.
“Fiz, telefon tanya khabar.” Zaara membalas pendek sebelum duduk di sisi Irham.
“Fiz tu lelaki ke perempuan?”
“Perempuanlah!”
“Nama macam lelaki.” Irham menyebut tanpa memandang ke arah Zaara.
“Nama betul dia Farizah.” Zaara menerangkan, tidak mahu Irham salah sangka.
“Aku tak tanya pun.” Irham berkata acuh tak acuh. Alat kawalan jauh yang terletak di sisi mejanya segera ditekan, hendak melihat berita di televisyen.
“Err awak, esok boleh tak saya masuk kerja semula? Dah lama saya bercuti ni, nanti bos saya bising pulak.”
“Ikut suka kaulah.” Irham bersuara tanpa berpaling pada Zaara.
“Terima kasih awak!” Zaara tersenyum girang.
“Eh tapi saya ada satu lagi masalah.” Zaara menyambung bicaranya sambil mengangkat jari telunjuknya, menunjukkan angka satu.
“Apa?” Irham mengerling pada Zaara seketika.
 “Kereta Myvi saya ada kat rumah sewa lagi. Boleh tak esok awak tolong hantar saya ke pejabat saya?” Zaara meminta dengan penuh pengharapan.
“Tengoklah nanti.” Irham bersuara tanpa mengalih pandangannya pada televisyen.
“Jangan lupa ya!”
“Yelah, yelah. Jangan bising lagi, aku nak tengok televisyen ni.” Irham membentak.
Zaara tersenyum gembira. Esok dia sudah boleh keluar dari kurungan penjara mewah ini. Sekurang-kurangnya dengan keluar bekerja, dia boleh merasa sedikit ruang untuk bernyawa.
Zaara segera membentangkan tilam nipis di atas lantai sebelum mengambil sebiji bantal dari atas katil mewah Irham tanpa menghiraukan Irham yang asyik menonton televisyen. Setelah selesai menyediakan tempat itu, Zaara segera merebahkan badannya dan tidur dengan nyenyak seolah tempat tidur itu begitu selesa buatnya.


Suka? =)

12 comments:

  1. best!!!
    teruskan lagi ya...
    klu blh hari2 ada entry baru...
    hehehe...(demand betul saya ni..)

    ReplyDelete
  2. kesian Zaara kene tidur bwh.. Irham nie hati kering la.. haha :p

    ReplyDelete
  3. bile irham nk ade perasaan cintan cintun dgn zaara nie?
    xsabar tgu... mesti romantik gle :)

    ReplyDelete
  4. bezz...tapii kan macam lambat sangat la proses die..hehe terusskan lagiii..

    ReplyDelete
  5. irham nih cm xde perasaan jek..huh.kesian la sket kt zaara 2..layan nk xnk jek..

    ReplyDelete
  6. best2 smbg la lgi... x sabo nk tungu ni.. bila la... irham 2 nk layan zaara baik ni... next epi..

    ReplyDelete
  7. hmm..like this novel...huhuhu..tu la klu bole hari2 ade n3 bru..tak sabar nk tau the next2 n3..huhuhu..gud work...=)

    ReplyDelete
  8. best best!!! sye mau lagiiii~

    hopefully jd la versi bercetak. nti buleh penuhkan rak kat rumah...ngeee =))

    ReplyDelete
  9. nak lagi boleyh x , kalau boleh nak next N3 this week jugak.. huhuhu
    GOOD LUCK ! and harap2 kalau bolehlah kan AK tlg buatkan N3 nie setiap minggu ada N3 baru2 just asking 4 a favour .

    ~Miss_BZbody ~

    ReplyDelete
  10. bezzzzzzzzzzz sngt nak lagi..........hehehe.....kluarkan n3 bru cpt2.....xsabar nie...hehe

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u