~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Monday, January 17, 2011

Novel : Kalimah Cinta Bab 14

“Soalan ni senang je sebenarnya, cuma ayat dia berbelit, sebab tu kita tak faham.”
Dahiku berkerut mendengar penerangan Iman saat kami berbincang tentang tugasan yang diberikan Puan Mawar.
“Ila tak paham eh apa Iman cakap. Sorry!” Iman tersengih menampakkan giginya yang cantik tersusun. Jantungku bagai terhenti, ada resah dalam dadaku saat melihat senyumannya itu. Ah bikin hatiku penasaran.
“Ila, kenapa senyap je ni. Takkan Iman sorang je nak bercakap.”
Aku menggelengkan kepala. Sukar sekali mahu menumpukan perhatian pada tugasan saat insan yang duduk di hadapanku adalah Iman.
“Er, saya tak paham sangat. Awak boleh terangkan tak soalan ni?” aku menyoal dalam nafas yang kian menyesak. Suasana perpustakaan yang padat dengan pengguna langsung tak kuhiraukan walaupun aku pasti, ada mata-mata yang sakit melihat aku bersama jejaka pujaan kolej itu.
“Ini sebenarnya macam ni...” Iman kembali menerangkan, namun aku dapat rasakan dunia seolah bisu. Hanya debaran dadaku yang bisa kudengar saat memandang ke arah Iman. Sesekali saat Iman mengalih pandangan dari kertas tugasan kami lantas menatap wajahku, aku terasa bagaikan terkena renjatan elektrik.
“Faham tak ni?” sekali lagi Iman bertanya.
Aku mengangguk perlahan, walaupun belum benar-benar mengerti, namun aku tak mampu memaksa Iman menerangkannya sekali lagi kerana aku tidak boleh memberi perhatian walau sepicing pada butir bicaranya dek kerana debaran yang kian membalut jiwa.
“Tak apa Ila, soalan ni biar Iman jawabkan ya. Ila buat yang ini,” jemari Iman segera menunjuk ke arah kertas tugasan itu. Aku cepat-cepat mengangguk, berusaha menyiapkan soalan berikutnya biarpun dalam keadaan berhadapan dengan Iman itu, nak pegang pen pun tanganku menggeletar.
“Ila segan ke duduk dengan Iman? dari tadi senyap saja?” Iman yang sejak tadi khusyuk menulis di atas kertas tiba-tiba menegurku, hampir terlepas pen dari tanganku dek kerana terkejut.
“Err, tak adalah.”
“Jangan segan-segan ya sayang,” bicara Iman tanpa mengalih pandangan dari kertas tugasan. ‘Gulp!’ aku menelan liur. Mujur dia tidak melihat wajahku, kalau tidak pasti dia dapat membaca riak wajahku yang kegelisahan.
 ‘Sabar Ila, dia bergurau saja tu,’ aku mengingatkan diri yang hampir hilang pertimbangan, rasa suka bercampur baur dengan takut. Takut untuk berharap yang kata-kata dari mulutnya itu ikhlas belaka.
-----------------------------------------------------------------------------------
“Syida tahu tak? Ila rasa macam dah jatuh cinta lah...” aku tidak sabar meluahkan rasaku pada Syida yang sudah menungguku di dalam dorm saat aku pulang dari perpustakaan.
Syida tergamam, terkejut barangkali. “Jatuh cinta?”
“A ah, jatuh cinta,” aku bingkas duduk di atas katil seraya menyorot mataku ke arah luar tingkap. Beberapa orang pelajar perempuan sedang asyik bermain bola keranjang di gelanggang sebelah dorm.
“Dengan siapa? Kalau dengan Iman, kami semua dah tahu...” Syida seolah mampu menebak pemikiranku.
Aku bingkas duduk kembali di tepinya.
“Memang Iman. tapi kan Syida, selama ni Ila tak pernah anggap perasaan yang hadir ni sebagai cinta, Ila rasa mungkin ini cuma perasaan suka.”
“Suka dan cinta? Ada beza ke Ila?” Syida menggeleng kepalanya. Aku tersenyum pada Syida yang naif dan masih kebudak-budakan. Tangannya kuelus perlahan.
“Syida, suka tu bila kita rasa tertarik pada seseorang, tanpa kenal hati budinya pun kita boleh suka, contohnya macam kita sukakan artis dalam televisyen tu, lain Syida. Cinta pulak bila setiap kali bertemu dengannya, debaran hati kita rasa kuat sekali, saat bertentang mata dengannya hati kita jadi tak keruan, kehadirannya di sisi membawa seribu kebahagiaan dan bila dia tiada di sisi, kita akan rasakan satu kehilangan yang besar. Ah susah nak terangkan apa itu cinta Syida, tapi bila sampai masanya, Syida sendiri akan sedar bahawa Syida sedang dilamun cinta.”
Syida tergelak mengekek. Aku hairan melihatnya ketawa sedangkan aku berbicara perihal yang serius. “Ni kenapa gelakkan Ila pulak ni?” aku mengomel.
“Sorry, sorry. Syida rasa Ila memang dah angau kat Iman tu la. Cakap bukan main dibuai perasaan lagi,” Syida menerangkan sambil menyambung tawanya.
Aku tersenyum sendiri melihat gelagat Syida. Ya aku sudah gila bayang, ahh tapi sangat indah perasaan ini Ya Allah...
“Sejak satu kumpulan dengan Iman, Ila rasa Iman seorang yang sangat baik. Perlahan perasaan yang Ila anggap suka tu dah berubah jadi cinta Syida. Cinta yang sangat kuat dalam hati Ila. Tadi masa Ila berbincang dengan dia pun, hati Ila ni jadi tak keruan. Rasa berdebar-debar.” Aku berbicara sambil mengenang kembali pertemuan aku dan Iman sebentar tadi.
 “Habis apa rancangan Ila? Nak luah perasaan kat dia?” kata-kata Syida mengembalikan aku ke alam nyata.
“Belum pasti Syida. Ila takut, Ila tak layak untuk dia.”
“Kalau tak cuba, macam mana nak tahu Ila. Entah-entah Iman pun ada perasaan yang sama pada Ila. Kita semua kan tahu yang Iman suka kacau Ila. Dalam banyak-banyak perempuan dalam kelas, dengan Ila saja yang dia kacau tau.”
Aku merenung wajah Syida dengan rasa tidak percaya.
“Mengarut sajalah Syida ni. Takkanlah Iman nak suka kat orang macam Ila pulak. Ila tak layaklah Syida.”
“Tak ada orang yang tak layak memiliki cinta, Ila.”
Aku bingkas bangun dan mengambil gambar Iman yang terletak elok di dalam bingkai gambar. Sengaja kuletakkan di situ buat menghilangkan kerinduan di hati saat Iman hilang dari pandangan mata.
“Kalau Iman tahu betapa dalamnya cinta Ila pada dia, pasti dia takkan menolak,” Syida menambah lagi sambil turut merenung gambar di tanganku. Aku tersenyum tipis padanya, berharap agar kata-kata itu benar namun hatiku cepat saja menyangkal. Tak mahu termakan harapan yang diluahkan Syida.
---------------------------------------------------------------------------------------
Aku tersenyum, saat mendengar cerita itu dari mulut Syida, rupanya Syida masih ingat saat aku meluahkan padanya yang aku cintakan Iman. Terasa merah mukaku pabila Syida mengungkit kisah lalu saat kami bertiga sedang berehat di ruang tamu.
“Tak sangka kan, lepas lapan tahun, Iman muncul kembali,” Farah yang sedari tadi cuma diam, segera membuka mulut. Gadis tinggi lampai di hadapanku itu kupandang penuh pengertian.
“Aah kan, ingatkan dah tak wujud insan bernama Iman tu,” Syida dan Farah ketawa kecil, aku hanya mampu tersenyum kelat.
“Farah dan Syida rasa Iman memang tak cam Ila ke? Risaulah Ila.”
“Farah pun tak pastilah Ila, Iman bukannya bodoh tapi memang susah jugak nak cam Ila sekarang sebab Ila dulu dan sekarang memang banyak bezanya.”
Aku merenung diriku, dek kerana kekecewaan dulu, aku berusaha menjadi insan yang lain dari diriku dulu. Aku ingin membuang diriku yang dulu, yang sering disakiti.
“Ila pun risau sangat Farah, sejak akhir-akhir ni Iman selalu cuba mendekati Ila. Ila takut Ila tak mampu bertahan.”
“Jika benar dia ikhlas kali ni, apa salahnya Ila...” Syida mula menyampuk. Aku cuma mampu terdiam. Aku tidak mahu percaya lagi dengan keikhlasan Iman kerana aku pernah terpedaya dengan keikhlasannya dulu.
Saat Syida dan Farah mula khusyuk mengikuti siaran televisyen, fikiranku pula menerawang mengingati Iman dan kenangan lalu yang tidak mampu kuusir pergi.


p/s : maaf atas kelewatan menyambung kisah KC ini. Susah nak dapat ilham menyambung kisah ini. hihi. tapi disebabkan ada komen bertanyakan KC yang tertangguh sekian lama, AK siapkan bab terbaru ini. hihi. maaf kepada mereka yang tertunggu.

Suka? =)

3 comments:

  1. katne nk dptkan novel ni ek?? hurm Ak wnada dah lame x bly novel... bnyak novel da tertinggl...

    ReplyDelete
  2. sikit sgt la....pah ni jgn la lamer sgt yek..... smbug cpt2...

    ReplyDelete
  3. such a great novel..keep it up!.. sy menunggu bab keseterusnya..cerita ni sgt best..nk tahukesudahan Ila dan Iman..=)

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u