~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Monday, August 2, 2010

Novel : Kalimah Cinta Bab 6

Farah menghulurkan sekeping gambar padaku, gambar Iman sedang tersenyum manis.

“Mana Farah dapat gambar ni? Iman bagi ke?” aku bertanya penuh rasa curiga.

“Eh tak adalah, ni Farah dapat masa sama-sama ikut Pertandingan Antara Kolej dulu, seorang kawan Farah ambil gambar Iman, Farah pun mintaklah sekeping,” Farah tersengih.

Aku terdiam. Memang ramai yang meminati Iman jadi tidak hairanlah jika ada yang memiliki gambar Iman kerana dia memang jejaka idaman kolej pada waktu itu. Walaupun ada cemburu di hati namun aku tak mampu berbuat apa-apa kerana aku tiada sebarang hubungan dengannya.

“Ila nak gambar ni boleh tak?” pintaku penuh harapan.

“Ambillah. Memang Farah ambil untuk bagi pada Ila pun. Farah nak simpan buat apa. Farah bukannya sukakan dia pun.” Aku tersenyum mendengar kata-kata Farah, terharu dengan kesungguhannya mendapatkan gambar Iman untuk aku.

Aku merenung potret itu, mengimbau kembali sebuah kenangan yang takkan mampu diulang semula. Ada kesedihan dalam hati ini yang tak mampu kurungkai. Mengapa takdir sengaja mahu mempertemukan kami kembali di saat aku hampir mampu melupakan dia? Hatiku meronta sendiri. Lapan tahun lamanya aku mencuba, dan terus mencuba untuk melupakannya, biarpun tidak pernah bertemu Iman selepas tamat pengajian di kolej, namun cinta yang menghuni hati, masih tak mampu kuusir pergi. Kini, di saat aku merasakan cinta itu kian mampu kulupakan, tiba-tiba saja Iman muncul kembali.

Kepalaku terasa berat, terasa ada beban yang sangat berat tertanggung dikepalaku. Memikirkan soal Iman membuatkan hatiku terasa begitu sakit, air mata kubiarkan perlahan mengalir di pipi, kesedihan yang tak terubat itu kucuba basuh dengan air mata. Aku terasa begitu lemah saat itu.

Sebuah keluhan berat kulepaskan, tak tertanggung rasanya beban yang mencengkam hati saat ini. Potret itu kusimpan kembali ke dalam album kenangan. Malas mahu berlama-lama memikirkan Iman, wajahku kuraut perlahan, air mata kuseka dari pipi, cuba mencari kekuatan dalam diri. Sekurang-kurangnya aku gembira, kerana aku tidak akan bertemu Iman lagi kerana aku takkan mungkin menghubunginya, ini tekadku, biarlah aku buang jauh dirinya dari pandanganku.

------------------------------------------------------------------------------------------------------

“Ila, jangan marah Wan lagi ek, tolonglah...” pujuk rayu Safwan dari corong telefon kubalas dengan senyuman walaupun dia tidak nampak senyuman itu. Hatiku sudah sejuk, buat apa kulampiaskan amarahku pada Safwan yang tidak mengerti apa-apa.

“Dah, Ila tak marah dah. Puas hati?” soalku kembali. Terdengar tawa Safwan.

“Macam tu la. Wan minta maaf sangat sebab cakap macam tu hari tu, Wan terlalu dipagut rasa cemburu. Siapa yang tak cemburu kalau perempuan yang kita suka berbual berdua dengan lelaki lain.”

Kata-kata Safwan buat aku tergamam. Aku tahu isi hatinya tapi aku tidak mampu berbuat apa-apa, aku hanya mampu menganggapnya teman baikku buat masa ini.

“Cukuplah Wan, tak payah ungkit lagi semua tu, ok?” pintaku padanya.

“Ila, sampai bila Ila nak buat Wan tertunggu macam ni? Tak mampukah Ila balas cinta Wan ni?” nada Safwan berubah serius.

Sekali lagi aku kehilangan kata. Terdiam membiarkan suasana hening.

“Ila, Ila ada lagi ke kat situ?” suara Safwan kedengaran semula.

Perlahan aku menarik nafas.

“Ada. Wan,” aku membalas perlahan. “Ila mohon sangat, jangan tanya soal hati Ila buat masa ni boleh?”

“Tapi...” Safwan cuba mempersoalkan.

“Ila sedang cuba membuka hati Ila buat Wan tapi Ila sendiri tak pasti bila hati ni mampu menerima Wan, selagi Wan terdaya Wan tunggulah, tapi kalau Wan dah jumpa insan yang lebih cocok buat Wan, Wan terimalah dia. Ila tak kisah asalkan Wan bahagia,” aku segera memotong katanya dan menjelaskan isi hatiku yang terbuku dengan harapan Safwan mampu menerima alasanku ini.

Safwan terdiam seketika, hanya desahan nafasnya yang kedengaran.

“Baiklah Ila, Wan sanggup tunggu sampai Ila terbuka hati, Wan sanggup tunggu sampai akhir hayat Wan, Wan sanggup Ila.”

Aku terkedu, yakin sungguh Safwan dengan keputusannya, membuatkan aku berasa sungguh terharu. InsyaAllah Ila akan bukakan hati Ila buat Wan, aku membulatkan tekad.

----------------------------------------------------------------------------------------------------

Hari itu aku ke sekolah dengan semangat baru walaupun badanku terasa lemah. Rasa bersemangat untuk melupakan segalanya berkaitan Iman dan meneruskan kehidupanku seperti biasa, seperti saat sebelum bertemu Iman semula. Aku juga tekad untuk menanamkan cintaku pada Safwan setelah melihatkan kesungguhannya untuk mendapatkan cintaku.

“Ehem, termenung nampak.” Aku yang sedang duduk ditempatku saat itu tersentak dengan teguran itu. Safwan sedang berdiri di sebelahku sambil tersenyum. Kerusi di tempat Cikgu Salima di sebelahku segera ditarik lantas dia duduk disebelahku.

Safwan merenungku dalam-dalam. Aku jadi malu diperlakukan begitu.

“Apa? Kenapa tengok Ila macam nak telan?” aku menyoalnya yang masih merenungku.

Pantas Safwan tersengih. “Saja suka tengok Ila, Ila cantik hari ni,” pujiannya kusambut dengan senyuman.

“Merepek jelah Wan ni. Wan tak ada kerja ke datang kacau orang ni?”

“Tak ada, kelas mula pukul 9 hari ni. Sempat la kacau buah hati dulu...” derai tawanya pecah. Aku hanya tersenyum, tak mampu membalas apa-apa.

“Nanti seminggu Wan kursus kat luar, tu yang Wan nak tengok Ila puas-puas, buat hilangkan rindu. Petang nanti dah nak berangkat.”

“Ceh, mengada la Wan ni, baru pergi seminggu dah nak rindu-rindu,” aku segera beralih memandang komputer yang sedang terbuka.

“Ila, betul ni, mesti Wan rindukan Ila nanti, Ila jaga diri baik-baik tau. Nanti tak ada orang nak tolong tengokkan Ila kat sini.”

Aku tersenyum, memang itulah sifat Safwan, selalu mengambil berat tentang diriku, sering risaukan perkara yang aku sendiri tidak fikirkan.

“Walaupun Wan tak ada, Ila boleh jaga diri Ila sendiri. Ila bukannya budak kecil, Wan,” aku menoleh pada Safwan dengan wajah yang serius.

Safwan menghela nafas. “Yelah tu, Wan cuma risaukan Ila saja.” Aku menggelengkan kepala seraya tersenyum.

Petang itu aku masih sibuk dengan kerjaku,aku ingin segera habiskan kerana besok sudah bermula cuti semester selama dua minggu, risau kerjaku tertangguh dalam tempoh masa itu, jadi aku bercadang untuk menghabiskan kerjaku sebelum cuti bermula. Aku malas hendak ke sekolah pada waktu cuti, kerana ingin menggunakan masa cutiku dengan berehat di rumah saja tanpa memikirkan soal kerja. Terasa penat sungguh sepanjang minggu ini, apatah lagi ditambah dengan pertemuanku dengan Iman semula, semua perkara ini begitu membebankan jiwaku, aku memerlukan rehat yang panjang.

Aku rasakan badanku terasa kian panas, entah mengapa aku sendiri tidak pasti. Kepalaku pula kian berdenyut-denyut kesakitan. Kerja yang sedang kusiapkan kutolak ketepi, tak mampu menghadap kerja itu lagi dalam keadaan badanku yang lemah dan kepalaku sakit sebegini. Paracetamol yang tersedia dalam tas tanganku segera kugapai dan kutelan, tak mampu rasanya menanggung sakit kepala yang kian mencengkam. Dari semalam aku dapat rasakan badanku lemah dan panas tapi aku malas menghiraukan kondisi itu kerana menganggap ia hanya sementara.

Terasa mengantuk pula seusai menelan tablet itu, ditambah dengan badanku yang lemah, pandanganku terus terasa kabur, mataku terasa begitu berat sekali untuk dibuka lagi. Perlahan aku menutup mata, ingin melelapkan diri buat seketika dengan harapan dapat menghilangkan sakit di kepala yang kian mencengkam.

Suka? =)

3 comments:

  1. teruskan perjuanganmu sayang...Allah Maha Mengetahui Segala-galanya...

    ReplyDelete
  2. thniah aliesha coz dpt hsilkan krya y sbegini bgus lam usia mda...^_^..truskan usha..

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u