~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Tuesday, December 9, 2014

Novel Miss You Mr. Arrogant - Teaser 1



IRHAM menjenguk sebelum melangkah perlahan, memasuki ruang kamar tidurnya itu, tidak mahu mengejutkan dua insan kesayangannya yang sedang lena tidur. Jam di tangannya dikerling, sudah menghampiri jam enam setengah petang.
Dia pantas menghampiri Iman sebelum mengucup pipi anak kecil itu. Wajah Zaara yang terlena dipandang seketika kemudian, jelas terpancar keletihan pada wajah isterinya itu. Irham mencempung Iman dengan berhati-hati sebelum dibawa ke katil kanak-kanak yang tersedia di sebelah katil bersaiz king itu, meletakkan anaknya dengan berhati-hati sebelum dia kembali ke katil.
Irham melonggarkan ikatan tali lehernya sebelum melabuhkan punggungnya di atas katil itu, mengengsot mendekati Zaara sebelum baring di sebelahnya, mengiring menghadap wajah mulus isterinya itu. Wajahnya didekatkan dengan wajah Zaara hingga desahan lembut isterinya itu bisa didengar dengan jelas. Tangannya didepang, mendakap Zaara sebelum matanya turut dipejam. Terasa semua keletihan dunia hilang begitu saja saat kehangatan tubuh Zaara meresapi dirinya.

ZAARA terjaga ketika dia merasakan bahunya kian memberat, dihempap sesuatu. Matanya dibuka sebelum dia terpana melihat Irham sedang berbaring di sebelah dengan satu tangan mendakap dirinya. Tangan Irham dialih dengan berhati-hati sebelum dia perlahan bangun duduk, meraup wajahnya dan mengikat kembali rambutnya yang sudah kusut. Jam pada dinding dipandang seketika kemudian, matanya membulat.
“Awak! Bangun awak!!!” Zaara memanggil Irham sekuat hati, buatkan Irham yang baru saja terlelap, bangun terkulat-kulat.
“Ada apa ni?” matanya digosok perlahan. Kantuknya masih belum hilang.
“Dah pukul tujuh, awak! Cepatlah bangun solat Subuh. Dah lambat ni, karang lambat awak pergi kerja pulak. Saya pun belum solat lagi ni, Astaghfirullah hal azim! Macam mana boleh terlajak tidur ni.” Zaara kelam-kabut menerangkan sambil pantas turun dari katil.
Belum sempat Zaara membawa langkah ke bilik air, Irham memegang tangan Zaara erat, menghalangnya dari melangkah.
“Ish kenapa ni awak? Dah lambat dah ni.” Zaara kegelisahan. Irham menjeling tajam.
“Sekarang pukul berapa?”
Zaara memandang jam di dinding semula, memastikan yang dia tidak tersilap melihat.
“Betullah dah pukul tujuh.” Zaara yakin.
“Memanglah. Tapi pagi ke petang?” Irham menyoal lagi. Zaara menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal.
Irham bingkas bangun dari katil tanpa menunggu Zaara membalas. Tuala yang tersidai di penyangkut segera diambil sebelum dia memandang Zaara semula.
“Lain kali jangan tidur lepas Asar, kan dah jadi gila.” Irham mencuit hidung Zaara sebelum membawa langkahnya ke dalam bilik air.
Zaara terpinga-pinga. Jam pada telefon bimbitnya pula dikerling. Subhanallah, tujuh petang rupanya! Zaara mengetuk dahinya sendiri.

“KEPALA dah ok?” Irham menyoal saat mereka usai bersolat Maghrib berjemaah malam itu. Zaara menarik muncung, tidak suka diusik Irham sebegitu.
“Kalau tak ok lagi, saya nak hantar hospital sakit jiwa, boleh kawan dengan Faisal.” Irham ketawa mengekek.
“Awak! Tak baik tau cakap macam tu,” Zaara geram. Kenapa soal Faisal pula yang diungkit, dia tak bersalah pun dalam soal ini.
Irham ketawa mengekek, terasa lucu sekali saat mengingati kejadian tadi. Macam manalah tujuh petang boleh disangka tujuh pagi? Ini benar-benar lawak! Muncung Zaara kian panjang saat mendengar bunyi tawa Irham yang tidak surut dari tadi. Hatinya benar-benar rasa sebal.
“Saya gurau ajelah.” Irham bersuara tidak lama kemudian, setelah tawanya hilang, enggan memanjangkan lagi usikannya. Dia bangun melipat sejadahnya sebelum memandang Zaara semula.
“Ok, saya minta maaf. Tak payahlah nak muncung macam tu sekali, saya sangkut sejadah dekat bibir awak tu baru tahu.”
Zaara mendengus geram sebelum ikut bangun membuka telekung yang tersarung di kepalanya. Langsung tidak membalas kata-kata Irham. Bukan boleh dilayan usikan suaminya itu, karang makin galak dia mengusik.
“Jom, teman saya makan.” Irham menggenggam tangan Zaara erat sebaik isterinya itu selesai menyangkut telekung dan sejadahnya, ingin menariknya keluar bilik dan cuba memujuk isterinya yang masih mencuka.
“Makanlah sorang-sorang.” Zaara langsung tidak memandang ke arah Irham.
“Janganlah macam tu. Tak kesian dekat saya ke? Dari tadi saya tak makan apa-apa tau.” Irham cuba memancing dengan ayat meminta simpati. Perutnya ditekan tanda dia kelaparan. Zaara cuma diam memerhati, tidak memberi sebarang reaksi.
“Jomlah!” Irham tersengih lalu menarik tangan Zaara membuatkan Zaara tidak punya pilihan lagi. Irham tahu panas di hati Zaara sudah surut sebaik melihat wajah cemberut isterinya itu sudah kembali normal walau senyuman belum bisa terukir.
“Awak ni jahat kan!” Zaara bersuara seketika kemudian sebelum bahu Irham ditampar sepantas kilat. Dia kemudiannya membawa langkah untuk turun ke dapur, ingin memanaskan semula lauk-pauk yang dimasaknya hari ini, meninggalkan Irham terpinga-pinga, menggosok bahunya yang pedih.

Suka? =)

12 comments:

  1. Hehe....terubat rinduuuuuuuuuuuuuu........

    ReplyDelete
  2. Bessttt.. saya x pernah habis baca novel ni baru firts time habis novel lyma..kali ni nk try baca novel miss you mr arrogant

    ReplyDelete
  3. Baca teaser dah teruja
    Jadi tak sabar nak mendapatkannya
    Karya Aliesha Kirana memang saya suka
    Cepat2 jual di toko2 Singapura ♥♥♥

    ReplyDelete
  4. Best sgt sgt sgt! Tersengeh x hengat dah ni..

    ReplyDelete
  5. Xsabar nak beli novel miss you mr arrogant sambungan lyma..

    ReplyDelete
  6. Xsabar nak beli novel miss you mr arrogant sambungan lyma..rindu dengan watak zaara amirah dan zafriel irham

    ReplyDelete
  7. Tak sabarqnya tgu...thn depan boleh invite mai prgm books4u lg...kihkihkih

    ReplyDelete
  8. Tak sabaq aih...thn depan boleh mai prgm books4u lg

    ReplyDelete
  9. hoho
    menarik2 , rindu pulak dengan couple nii hahaha
    x sabar nak beli ~ <3

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u