~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Tuesday, September 28, 2010

Novel : Kalimah Cinta Bab 11

“Ila, nurse kat kaunter tu cakap, Ila tak payah bayar apa-apa, semuanya dah selesai,” Farah yang menguruskan urusanku untuk keluar wad menyampaikan berita itu.

Aku tercengang, soal bayaran yang menganggu ketenanganku selama ini tiba-tiba selesai sedangkan aku belum membayar walau sesen dari hampir lima ribu ringgit itu. Baru saja aku terbayang, aku ditahan dari keluar dari wad, kerana tidak mampu membayar jumlah itu. Aku memandang wajah Farah dengan rasa tidak percaya. 

“Takkanlah Farah, siapa pulak yang nak bayarkan kos rawatan tu?” aku terasa bagaikan bermimpi.

“Entahlah Ila, nurse tu tak beritahu pun siapa yang selesaikan. Sekarang nampaknya Ila dah tak perlu risau la dengan soal bayaran tu. Syukur...” Farah menadah tangan dan mengaminkannya sebelum tersenyum padaku.
Aku terdiam, memikirkan gerangan insan yang sudi melangsaikan segalanya. ‘Mungkin Safwan, tapi Safwan bukannya tahu tentang kos rawatan ni, lagipun dia baru pulang. Ah mustahil Safwan.’ Hatiku meneka-neka.

“Ntah-ntah Iman!” Syida yang sedari tadi asyik mengemas barangku mula bersuara. Farah dan diriku saling berpandangan.

“Ah tak mungkinlah Syida, takkanlah dia yang tak punya sebarang kaitan dengan Ila, nak langsaikan semua ini?” aku membuat andaian sendiri.

“Manalah tahu, lebih baik Ila tanya dia, untuk kepastian,” Farah memberi pandangan. Aku buntu, kalau boleh aku malas hendak bertemu Iman lagi. Hatiku terasa sakit setiap kali berada bersamanya, namun aku harus mendapatkan kepastian, kerana aku tak sanggup untuk berhutang dengan sesiapa, apatah lagi dengannya.

“Nantilah Ila fikirkan dulu.”

“Ila tak mahu ucap selamat tinggal pada dia dulu ke? Takkan Ila nak keluar dari wad ni macam tu saja,” soal Syida dengan bersungguh.

Aku hanya tersenyum tawar, buntu mahu berbuat apa.

“Biar sajalah Syida, Ila malas nak ganggu dia,” aku nekad membuat keputusan.

Farah dan Syida bingkas bangun, aku mengekori mereka dari belakang, meninggalkan bilik wadku yang telah kudiami selama tiga hari. 

Saat aku tiba di lobi hospital, aku terdengar seseorang memanggilku. Segera aku berpaling dan melihat Iman sedang berlari anak ke arahku.

“Kami tunggu kat kereta ya,” Farah meminta diri sambil menarik Syida bersamanya, sengaja memberi peluang untuk aku dan Iman.

Iman berhenti saat benar-benar berdiri di hadapanku. Dia melepaskan penatnya sebelum memandang wajahku.

“Kenapa Ila tak beritahu Iman yang Ila dah nak keluar? Kalau tak, Iman boleh hantarkan. Iman ingat nak jumpa Ila lepas habis bertugas, tapi Ila cepat sangat nak balik ni kenapa?” Iman menyoalku bertubi-tubi. 

“Err, tak apalah Iman. saya boleh balik sendiri, kawan-kawan saya dah datang ambil saya. Saya tak mahu ganggu awak, sebab tu saya tak beritahu awak saya dah nak balik.”

“Hmm, kalau macam tu tak apalah, tapi kalau Ila ada masalah, jangan segan-segan jumpa saya ya. InsyaAllah saya akan tolong,” kata-katanya itu membuatkan aku teringatkan sesuatu.

“Iman,” aku memanggilnya perlahan. Dadaku rasa bergetar saat menyebut nama itu.

“Ya Ila?” Iman memandangku dengan penuh minat.

“Saya nak tanya awak sikit ni, saya harap awak bercakap jujur,” aku menghela nafas saat habis berkata.
Iman yang masih tajam memandangku, mengangguk perlahan. “InsyaAllah,” balasnya pendek.

Perlahan aku memandangnya, mencari kekuatan untuk bertanya dan dalam masa yang sama, mengharapkan bukan dia orangnya yang membayar kos rawatanku.

“Iman ke yang bayarkan kos rawatan saya?”

Iman tersentak saat mendengar soalanku, matanya dilarikan ke arah lain, rambutnya dielus ke belakang, bibirnya seperti teragak-agak untuk menyatakan sesuatu.

“Iman, tolong jujur dengan saya, saya mintak sangat...” aku merayu padanya. Perlahan kudengar Iman menghela nafas, panjang.

“Kalau Iman berterus terang, Iman harap Ila tak marah ya.”

Aku hanya mengangguk.

“Ya, Iman yang bayarkan semua tu, tapi Ila tak perlu bayar semula, Iman ikhlas,” Iman bersungguh memberitahu.

Aku terdiam, nampaknya benar telahan Syida dan Farah, aku saja yang tidak mahu percaya. Perlahan aku mengeluh.

“Iman, saya tak mahu berhutang dengan awak, apatah lagi dengan jumlah yang begitu banyak.”

“Tak apa Ila, Iman ikhlas, Ila jangan risau, Ila tak hutang apa-apa dengan Iman, Ila tak perlu bayar semua ni, lagipun Iman memang sengaja tempatkan Ila kat wad kelas satu tu, sebab Iman memang nak bayarkan.”

“Tapi awak...” aku masih tidak puas hati.

“Ila, tolong terima pemberian ikhlas saya tu boleh tak?” Iman meminta.

“Tapi... tapi saya tak mampu terima. Saya tak sanggup berhutang dengan awak, apatah lagi jumlahnya bukanlah sedikit. Saya tak mahu termakan budi, kita pun baru kenal dan saya bukanlah siapa-siapa bagi awak, saya tak sanggup terima semua ni,” aku cuba menegaskan. 

Iman terdiam, riak wajahnya berubah, perlahan dia meraup wajahnya, mencari kekuatan barangkali untuk meneruskan bicara.

“Ila, dengar sini. Iman memang ikhlas tanpa mahukan balasan apa-apa dari Ila, apatah lagi untuk meminta Ila membalas budi. Bagi Iman, mengenali Ila dah cukup untuk Iman lakukan semua ni,” Iman bertegas.

“Tapi...” Iman menyambung. “Kalau Ila nak bayar jugak boleh, tapi bersyarat.”

Aku terdiam. Demi menjelaskan hutang ini, apapun sanggup kulakukan, aku tidak mahu terhutang budi apatah lagi dengan Iman.

“Ila sanggup ikut syarat Iman?” soalnya.

“Apa syaratnya?”
______________________________________________________________________

Aku termenung sendirian di dalam bilik guru, kata-kata Iman tempoh hari masih terngiang-ngiang di telingaku. Gara-gara mahu melangsaikan hutang, begini pula jadinya. Aku jadi tak keruan, memikirkan syarat yang Iman kenakan.

“Ila kena berjumpa sendiri dengan Iman, berikan duit tu pada Iman sendiri, kalau tak, Iman tak nak terima. Ila boleh bayar sikit-sikit, Iman tak kisah. Boleh?”


Syarat yang bagaikan menjerat diriku sendiri, semakin aku mahu menjauhinya, semakin hampir pula dia mendekati, kusut jadinya fikiranku ini. Dalam keterpaksaan, aku terpaksa menerima syarat itu demi untuk tidak berhutang dengannya.

Iman kelihatan gembira saat aku menyatakan persetujuanku sedangkan aku rasa sangat terseksa. Mengapa dia sengaja mahu membuatku sebegini, tidak cukupkah dia membuatku menderita selama ini.

“Termenung nampak? Ingatkan doktor yang jauh di mata lah tu,” Safwan menegur saat duduk di sebelahku. Aku memandangnya geram, sudahlah aku dihimpit masalah ini, Safwan pulak tak habis-habis dengan cemburu.

“Wan kalau tak naikkan darah Ila sehari tak sahkan? Wan tahu tak Ila tengah serabut ni,” aku mengomel.
Safwan terdiam. “Ila serabut sebab apa? Kalau ada masalah, biar Wan tolong,” kata-kata Safwan membelitku, takkanlah aku mahu ceritakan padanya tentang hutang antara aku dengan Iman, dan syarat yang Iman kenakan, nanti hanya menambah cemburu di hati Safwan.

Perlahan aku mengeluh. “Tak ada apa-apalah Wan, serabut kerja ni, banyak tertangguh, sebelum cuti tak sempat siapkan,” aku berdalih.

Safwan memerhatikan buku-buku yang bertimbun di atas mejaku seraya mengangguk, biarpun itu bukanlah perkara yang menyerabutkan otakku, namun sekurang-kurangnya alasan itu kukuh untuk Safwai percayai.
“Wan pun banyak kerja tertangguh sebab pergi kursus tempoh hari,” Safwan mengadu.

Aku menjelingnya. “Dah tahu kerja banyak, datang kacau orang lagi ni kenapa? Pergilah buat kerja,” aku tertawa kecil.

“Ala, orang datang tengok buah hati kejap pun nak marah...” Safwan bingkas bangun sambil tersengih.

“Siapa buah hati Wan ek? Tak ada siapa pun kat sini,” aku menafikan kata-katanya. Belum ada sebarang hubungan pun sudah berani mengaku aku buah hatinya, sukar benar mengawal kata-kata Safwan yang suka bercakap ikut sedap mulut.

“Dah tahu pun, tak mahu mengaku...” Safwan berkata saat keluar dari bilik guru itu. Setelah kelibatnya hilang, aku segera menyambung kerja, malas mahu memikirkan tentang Safwan mahupun Iman lagi.

Kerjaku terhenti saat telefonku berdering, segera aku melihat skrin telefon. Satu nombor tidak kukenali tertera di skrin itu. ‘Siapa pulak ni?’ aku tertanya sendiri. Tanpa melengahkan masa, aku segera menekan punat hijau.

“Assalammualaikum, siapa ni?” soalku.

“Waalaikumussalam Ila...” suara dari corong telefonku itu terus menusuk ke jantung, pantas sekali aku mengecam suara itu. ‘Iman,’ hatiku terdetik.

“Ni Iman bercakap. Ila macam mana sekarang, sihat ke?” Iman lembut bertanya.

“Alhamdulillah, saya dah sihat. Terima kasih atas jagaan dan rawatan awak selama ini.”

“Eh itu memang dah tugas saya.”

“Iman, saya nak minta maaf, saya tak dapat nak bayar lagi hutang saya pada awak, InsyaAllah minggu depan saya dapat gaji saya bayar ya...”

“Eh tak apalah Ila, Iman bukan telefon untuk tanya soal hutang, bila-bila masa Ila nak bayar, beritahu saja Iman. Iman sekadar nak tanya khabar dan ingatkan Ila tentang nombor telefon Iman ni, takut Ila tak simpan.”
‘Eh macam tahu pulak, aku tak simpan nombor ni,’ aku bermonolog sendiri.

“Ok Iman, Ila akan simpan nombor ni, terima kasih banyak-banyak ingatkan Ila.”

“Sama-sama. Ila jaga kesihatan ya, jangan kerja teruk sangat, tidur secukupnya, jangan lewatkan waktu makan, kalau sakit atau demam, cepat-cepat jumpa doktor ya.”

Kata-kata Iman itu buatku terdiam. Banyak sungguh pesanannya padaku, mengapa dia begitu mengambil berat padaku? Berbeza benar dengan Iman yang pernah kukenali dulu, yang hanya memikirkan diri sendiri dan tidak pedulikan orang lain.

“Ila, dengar tak?” kata-kata Iman mengejutkan aku yang menerawang entah ke mana.

“Saya dengar, terima kasih Iman. InsyaAllah saya akan jaga kesihatan.”



*masih kekeringan idea, harap segala kekurangan novel ini dapat dimaafkan, AK memerlukan masa untuk merangka cerita ni. Mungkin cerita ni akan disambung lambat sedikit sebab memerlukan tempoh berfikir. Hehe. Sementara menanti sambungan Kalimah Cinta ni, InsyaAllah AK akan hasilkan cerpen dan ada niat jugak untuk hasilkan dua novel baru. Doakan AK berjaya laksanakan semua ni ya..hehehe.. doakan jugak idea untuk AK menulis datang mencurah-curah..heheh..amin~*
p/s: kena berguru dgn novelis2 hebat ni.. cara mencari idea..heehehehe... Kak Yard @ Syamnuriezmil, bagi idea skit..teheeee~

Suka? =)

1 comment:

  1. best..pandai iman cari peluang untuk berjumpa selalu dgn ila ya hehe..

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u