~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Monday, June 21, 2010

Novel : Kalimah Cinta Bab 3

“Ila, tolong akak Ila,” Salima yang terjongol di depanku membuat aku terhenti dari menaip kerjaku pada komputer. Aku bersandar pada kerusiku lantas senyuman kulemparkan padanya.
“Ada apa kak?”

Salima tersenyum bagai kerang busuk. Jarinya bermain-main di atas mejaku.

“Kak nak mintak Ila tolong tengokkan budak-budak kat hospital tu, kak ada kerja penting ni, sebab tu terpaksa minta tolong Ila ni,” Salima menerangkan keadaannya.

Mataku membulat mendengar permintaan Salima. Hospital? dalam diam hatiku gundah. Perlukah aku bertemunya sekali lagi. Keluhan kulepas berat.

Salima kelihatan terganggu dengan keluhanku.

“Eh kalau Ila ada hal, tak apalah. Kak mintak tolong cikgu lain,” kata Salima serba-salah. Aku duduk tegak, sedar kesilapanku yang mengeluh dengan permintaan Salima.

“Tak adalah kak, Ila boleh tolong. Kak janganlah risau,” aku tersenyum, cuba membuang perasaan serba-salah dalam diri Salima.

Terpamer senyuman di bibir Salima.

“Terima kasih banyak, Ila,” tanganku digapai dan dihayun lembut.

Sebaik Salima berlalu, hatiku kembali memainkan irama gundah. Bagaimana harus kuhadapi dugaan yang kulalui ini, pertanyaan dalam hati ini tak bisa kujawab. Perlahan aku bangun dan mencapai apa yang perlu sebelum keluar dari bilikku.



Aku melangkah keluar dari wad pesakit sebaik melawat pelajar-pelajarku di situ. Dadaku berdegup kencang, entah mengapa. Dalam hati aku hanya mampu berdoa agar aku tidak menemui Iman hari itu. langkahku sengaja kucepatkan namun semasa melepasi pintu bilik kecemasan, aku terpana bila melihat Iman di situ bersama seorang gadis manis beruniform putih. Dari pemakaiannya aku tahu gadis itu juga seorang doktor. Langkah kakiku terhenti tatkala melihat kemesraan Iman dengan gadis itu. Ada sinar bahagia yang terpamer dari raut keduanya.

Aku gamam sendiri. Langkah kuatur laju semula. Tidak mahu Iman sedar aku disitu memerhatinya bersama temannya.

“Cikgu Ila,” panggilan itu bagaikan membunuh degupan jantungku. Aku gamam seketika sebelum berpaling pada Iman yang sedang tersenyum padaku.

“Eh, Doktor Iman, tak sangka pulak kita jumpa lagi,” aku memainkan lakonan yang ku arah sendiri.

“Cikgu Ila datang tak beritahu saya pun. Kalau tak, boleh kita lunch sekali tadi”.

Aku melihat jam di tangan yang menunjuk ke angka 2 lantas kembali tersenyum pada Iman.

“Tak apalah, tak ada rezeki saya. Lain kali saja, lagipun saya tak nak ganggu doktor,” aku mengerling pada gadis manis yang berbual dengan Iman sebentar tadi. Dia masih diam di kaunter tadi.

Iman menggaru kepala yang tidak gatal, dari senyuman bersalahnya seakan aku berjaya menangkapnya. Aku tahu dia faham dengan maksudku. Segera dia menghampiri gadis itu dan kedua mereka kembali ke arahku. Iman meraup rambutnya sebelum memperkenalkan gadis itu.

“Cikgu Ila, ini teman saya Doktor Ida. Ida, ini Cikgu Ila, kami baru berkenalan semalam,” terang Iman sambil tanganku meyambut huluran tangan dari Ida.

Aku melemparkan senyuman biarpun hatiku dipagut cemburu yang teramat. Ada kesedihan yang bertamu di hati namun aku tak mahu riak wajahku dapat di baca mereka.

“Cikgu Ila buat apa kat hospital ni? Sakit ke?,” soal Ida ramah. Aku tersenyum memandang wajah manis itu. Memang sesuai dengan Iman, getus hatiku sendiri.

“Cikgu?,” Iman menyedarkan aku yang terdiam seketika. Aku memandang wajah Iman seketika sebelum beralih pada Ida..

“Maaf, saya datang melawat pelajar-pelajar saya di wad, kes keracunan makanan tapi dah ok rasanya,” petah aku membalas yang perlu setelah sedar akan kesilapanku tidak menyambut pertanyaannya.

Ida mengangguk perlahan tanda faham. Wajahnya yang jernih tanpa sebarang cela ku tatap lagi. Walaupun berpalit mekap yang agak tebal namun aku yakin kejelitaan aslinya juga pasti tidak kalah. Mata galak itu pasti bisa mencairkan hati seorang lelaki.

Aku menghela nafas seketika sebelum berpaling pada Iman.

“Oklah Doktor, saya terpaksa pergi dulu, ada kerja yang perlu saya siapkan di sekolah. insyaAllah, ada masa kita jumpa lagi,” Iman mengangguk perlahan. Terasa seperti ada beban yang di tanggungnya. Mungkin kekok bertemu denganku di saat dia bersama temannya.

“Ok, doktor Ida, saya balik dulu ya,” aku meminta diri pada Ida pula. Ida tersenyum mesra .

“Ada masa, datanglah sini lagi ya, saya tak sempat nak berbual dengan cikgu”. Kata-kata Ida itu buat aku terpegun, mampukah aku berbual dengan teman pada insan yang ku cintai selama ini?, dan andai dia juga tahu, aku mencintai temannya, mampukah kami menjalin sebuah persahabatan?.

Aku mengangguk perlahan, sebelum memandang Iman. Senyumanku mati sebaik menatap wajah itu, ada kesedihan yang aku cuba sembunyikan. Pandangan mata Iman yang bagaikan pelik dengan tingkahku segera kubalas dengan senyuman tawar. Aku tak mampu memaksa hati ini untuk ikhlas lantas segera bergerak meninggalkan mereka bersama seribu rasa dalam hatiku yang dipagut kesedihan.

Hidangan makanan segera yang berada didepan mataku lambat-lambat kujamah, terasa seperti memakan batu dan air yang kuminum terasa bagai pasir. Kemesraan Iman dan temannya Ida, masih lagi menganggu pemikiranku. Hati ini bagai dipagut cemburu. ”Ahh,” keluhan berat akhirnya kulepaskan. Wajahku kuraup perlahan. Aku sedar aku tak sepatutnya berperasaan begini di saat aku pernah melafazkan janji bahawa aku akan bahagia dengan melihat kebahagiaan dia walau dengan sesiapapun. ”Ila,” panggilan dari Safwan yang berada didepanku membuatkan aku tersedar bahawa aku tak keseorangan.

”Eh, maaf Wan, Wan ada cakap apa-apa ke?,” wajah teman sekerjaku itu kutatap dengan rasa bersalah. Dia yang mengajakku makan di situ tadi setelah tugas kami berdua di sekolah selesai, tapi pemikiranku pula jauh mengelamun.

”Apa yang Ila runsingkan ni?,” Safwan bertanya prihatin. Duduknya dibetulkan dan matanya tepat memandang ke arahku.

Wajah lelaki berwajah chinese look itu kurenung. Semenjak aku ditukarkan ke sekolah itu, dialah yang banyak menolongku. Ramai guru menganggap kami pasangan yang secocok cuma aku yang berkeras mengatakan yang di cuma teman biasaku, kerana aku tiada perasaan padanya. Kalau diikutkan, dia tidak kalah pada Iman, dengan wajah kacukan, mata yang bundar, dan wajah yang tenang memang bisa mencairkan hati perempuan. Tapi hati aku sukar menerima cintanya mahupun cinta insan lain kerana hati ini masih belum mampu membuang nama Iman. Cinta yang pernah diluahkannya hanya kubalas dengan alasan tidak bersedia dan selesa dengan perhubungan setakat teman biasa sahaja. Tetapi Alhamdulillah dia masih boleh menerimanya dan masih berkawan baik denganku. Aku kasihan juga padanya, takut dia berharap padaku, oleh itu aku bertekad untuk cuba mencari cinta dalam hatiku untuknya. Namun takdir sengaja mahu bermain denganku, saat aku ingin membina hidup baru, Iman kembali semula dalam kamus hidupku, membuatkan hati ini sekali lagi terusik.

“Tak ada apalah Wan, Ila penat sikit,” aku cuba mencari alasan. Takut Safwan dapat membaca resahku.

“Ila kenalah banyak berehat, Wan tengok sejak akhir-akhir ni Ila asyik sibuk je. Sampai tak cukup masa untuk diri sendiri. Sebab tu la Ila letih. Banyak la rehat sama. Tak perlu diikutkan sangat karenah cikgu-cikgu lain yang asyik nak menyusah kan Ila tu,” aku hanya tersenyum mendengar omelan Safwan. Air di depanku kusisip perlahan.

“Ila oklah, Wan jangan la risau,” aku melemparkan senyuman pada Safwan walaupun di dalam hatiku berkecamuk dengan pelbagai rasa. Wajah Iman dan kenangan lalu kembali bermain di mata setelah lama kuhilangkan dari hatiku.

Suka? =)

4 comments:

  1. salam..xsabar tunggu smbungan berikutnya..

    ReplyDelete
  2. hehe..insyaAllah akan disambung~ terima kasih sudi membaca!

    ReplyDelete
  3. no way! iman untuk ila..mana boleh ida..

    ReplyDelete
  4. Setuju sngat dengan Luvchronicles.....
    first bca jer hati dh mula nak jdohkan Iman dgn Ila....

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u