~Pembaca Setia~

*~Dari Lubuk Hati Penulis~*

Assalammualaikum semua!

blog ini AK hasilkan untuk mencoret karya-karya yang lahir dari hati AK khas untuk tatapan umum. AK masih bertatih dalam dunia penulisan ini, segala kelemahan AK harap dimaafkan. harap segala karya ini tidak akan ditiru dan diubah hakcipta kerana tolonglah hargai penat lelah dan jerih payah AK dalam menghasilkan karya-karya ini.

Pembaca semua sangat-sangat dialukan untuk memberi sebarang komen dan pandangan yang menbina. Diharap dengan adanya blog ini dapatlah kita berkongsi pendapat seterusnya membantu AK memperbaiki diri dalam arena penulisan ini...dan tolong doakan semoga impian AK untuk membukukan karya dan novel AK akan terlaksana... InsyaAllah... amin...
Terima kasih...

Penuh rasa Cinta,

~Aliesha Kirana~

Friday, June 1, 2012

Novel : Kau Imamku Bab 1



I tunggu tempat biasa. Jumpa kat sana ya, mama!
Mesej itu aku baca dengan senyuman yang tak lekang dari bibir. Hujung-hujung minggu macam ni, barulah boleh berjumpa dan berdating dengan buah hati. Kalau hari lain, masing-masing sibuk dengan kerja. Dah nasib...
Aku melihat ke dalam cermin setelah telefon bimbitku kuletak kembali di atas meja solek, bibirku terukir senyum. Wajah sudah berpalit mekap dengan mata yang bercelak tebal, bibir berwarna merah jambu terang dan pipi disapu pemerah pipi. Haha! Sangat remaja gitu.
Aku bangun pula bagi melihat keseluruhan diriku di cermin solek ini, skinny jeans berwarna biru gelap dipadankan dengan blaus labuh merah polka dot juga jaket baldu itu memang menyerlahkan lagi gayaku sebagai anak dara muslimah zaman moden. Selendang satin dililit ke kepala dengan gaya ala Hana Tajima. Barulah stylo!
Hmm cantik jugak aku ni kan? Haha. Perasan sungguh la cik Aisya Humaira sorang ni. Kih kih kih.
Selepas membetulkan sedikit, tudung yang herot, aku pantas menggapai beg sling berwarna merah jambu terang kesukaan aku itu, sebelum aku keluar dari bilik itu. Azzam pasti dah nak sampai ke pusat membeli-belah itu, aku tidak mahu lewat.
“Ibu, orang pergi dulu ye.” Aku melaung pada ibu yang sedang sibuk di dapur, sebelum keluar dari rumah itu. Biasalah, ibu tidak marah kalau aku hendak ke mana-mana, asalkan pandai jaga diri, sudahlah.
Aku membuka pintu Proton Preve milikku itu lantas meletakkan beg slingku ke dalamnya, menghidupkan enjin lalu keluar semula dari perut kereta. Pintu pagar yang masih bertutup rapat, segera aku hampiri, kunci di tangan pantas kubelek, mencari kunci bagi mangga pagar itu.
“Assalammualaikum...” satu suara garau kedengaran dari arah depan, membuatkan aku pantas mendongak. Seorang pemuda, berjubah dan berserban sedang berdiri di hadapan pagar rumah. Wajahnya jernih, janggutnya sejemput saja, dia tersenyum tapi macam tak beria sangat, namun masih manis. Eh apasal aku renung dia pulak ni! haish!
“Cik, tumpang tanya...”
 Ish, tabligh mana pulak ni? nak mintak derma ke?
 “Err. Tak apa, saya tak nak beli apa-apa. Saya dah lambat ni. Maaf ya.” Aku cuba lari, kang tak pasal-pasal dia bagi tazkirah sedas sebelum minta derma. Biasalah tabligh-tabligh ni, bersembang tak nak kalah. Tazkirah je memanjang.
Aku cepat-cepat membuka pintu pagar, lalu berlari masuk ke dalam kereta semula. Pandang cermin pandang belakang, nampak jejaka itu masih tegak di situ, tapi dia sudah berdiri sedikit tepi, bagi memberi laluan pada aku ini agaknya. Ah seram aku tengok dia ni, dah lah berjubah putih tengah-tengah rembang ni.
Hish, dari aku fikirkan dia ni, baik aku cabut. Kang tak pasal-pasal Azzam merajuk pulak sebab aku lambat. Laki tu pun bukan main lagi rajuknya, kalah perempuan. Hehe. Sebaik kereta aku melintasinya, aku lihat dia sempat tersenyum dan mengangkat tangan. Amboi bukan main budiman lagi. Heh!

“Kenapa lambat mama?” Azzam mencebik saat aku menghampirinya yang sedang menunggu di hadapan pintu masuk panggung wayang, di tingkat paling atas di dalam pusat membeli-belah itu.
“Ala papa, janganlah marah mama. I’m sorry. Tadi, kat rumah tu, ada tabligh mana entah, orang dah kalut, time tulah dia datang mengganggu.” Aku buat muka kesian. Azzam ketawa kecil lantas merangkul pinggangku erat. Aku cuba melonggarkan pautan itu, wajah sudah merona merah biarpun bibirku menguntum senyum.
“Dia tanya apa-apa ke? Entah-entah dia nak mengorat mama tak?”
“Ish papa ni, tak ada masa lah mama nak layan dia tu. Mama cepat-cepat blah dari situ sebelum dia soal banyak.”
“Hah! Macam tu lah sayang papa!” Azzam mencuit hidungku pula, buatkan aku tersenyum simpul.
“Dah, jom! Tengok wayang. Nak tengok cerita apa ni?” Azzam menyoal sambil merenung mataku dalam-dalam. Haish jejaka sorang ni, selalu nak bikin hati aku cair tau!
“Tak tahu. Ikut papa ajelah.” aku mengukir senyum.
Azzam memandang ke atas, seperti sedang memikirkan sesuatu.
“Kalau macam tu, kita tengok Ombak Rindu la. Nak?”
“Nak!”
Azzam tersenyum seraya terus memaut jemariku erat, lalu menarikku ke kaunter pembelian. Tidak sekalipun pautan jemarinya dilepaskan dariku. Ah bahagianya, rasa macam dilindungi sangat!

Seronok betul tengok Ombak Rindu, bukan main romantik lagi. Kalaulah aku jadi Izzah, dan Azzam jadi Harrisnya. Wah! Bahagia hidup. Romantik betul!
“Tuhan tolong, lembutkan hati dia... lalalala...” aku berlagu kecil saat turun dari keretaku petang itu. Lepas berdating seharian, rasa tenang terus hati ni. Haha. Dah tak fikir dah pasal stres kerja.
“Baguslah. Ada jugak jiran saya, kalau tidak, sunyi aje sebelah ni. Tak ada siapa.” Aku dengar suara ibu, disusuli dengan suara orang ketawa. Haih! Baru aku keluar sekejap, ibu dah dapat kawan? Hebat!
Aku jenguk ke laman rumah, ibu sedang duduk bersantai dengan seorang wanita yang kelihatan hampir sebaya dengan ibu, tapi berjubah dan bertudung labuh macam ustazah. Di sisinya pula ada seorang pemuda. Erk! Mamat tabligh tadi! Buat apa dia dekat rumah aku ni?
“Ah Kak Jah, ini anak saya yang bongsu, Aisya. Kakak dengan abangnya yang lain semua dah kahwin... Tinggal dia aja yang duduk dengan saya.” Ibu pantas bersuara sebaik melihat aku menghampiri mereka yang sedang duduk di meja bulat di laman itu.
Aku tersenyum sebaik makcik yang dipanggil Kak Jah oleh ibu itu melihat wajahku sambil melemparkan senyuman.
“Makcik...” tangannya aku gapai dan aku cium sebelum aku melakukan hal yang sama pada ibu, lalu meminta diri untuk masuk ke dalam. Mamat tabligh tadi sempat kujeling, dia cuma tunduk memandang lantai, langsung tidak memandang aku. Baguslah, jaga mata. Huh!
Sebaik ibu muncul di depan pintu, aku terus menerpa. Televisyen yang sedang memainkan slot Samarinda, sempat kuperlahankan volumenya.
“Siapa tadi tu ibu? Dia orang nak bukak pusat tahfiz kat sini ke?”
“Ish kamu ni Aisya! Itukan jiran baru kita. Dia orang baru je pindah dekat rumah sebelah ni.” Ibu menunjuk ke arah sebelah.
“Rumah sebelah ni?” aku memandang ibu dengan pelik. Masih blur.
“Aah la. Rumah mana lagi sebelah kita ni. Kan itu je rumah yang ada.”
Aku garu-garu kepala. Betul jugak, kan ini rumah teres berkembar, mana ada jiran lain dah. Yang ada pun, dekat tepi sana nun! Tapi rasa pelik pulak, dah lama rumah sebelah ni, tak ada siapa yang duduk sejak kami pindah ke kawasan perumahan ni tiga tahun lalu. Tiba-tiba saja dah ada jiran.
“Lepas ni, kamu kena jaga adab sikit Aisya. Jiran kita tu orang baik-baik.” Ibu bersuara sambil melabuhkan punggung ke atas sofa, televisyen yang sudah kurendahkan volumenya, direndahkan lagi oleh ibu. Biasalah ibu, takat itu pun dia rasa dah kuat suaranya padahal aku apa pun dah tak dengar.
Aku memandang ibu dengan dahi berkerut.
“Habis, kita ni tak baik ke ibu?” Ibu segera menoleh padaku lalu tergelak kecil.
“Bukan itu maksud ibu, cuma dia orang tu, lain sikit dari kita. Alim-alim keluarganya. Jangan dok buat perangai buruk sangat depan dia orang Aisya, nanti ibu yang malu.”
Aku mencebik. Eleh, macam la pakai macam tu dah membuktikan mereka tu memang baik dalamannya, dan dah melayakkan dia orang masuk syurga. Huh! Eh Aisya! Kenapa buruk sangka ni? Cis syaitan, pergi!
“Orang pandailah jaga diri, ibu. Ingat orang ni cetek sangat ke ilmu agamanya?” aku tersengih, alat kawalan jauh segera aku gapai, nak kuatkan kembali suaranya. Barulah seronok nak tengok cerita, biar bunyinya dengar macam duduk dalam panggung wayang. Eh panggung wayang? Teringat Ombak Rindu tadi. Hehe.
“Haih! Dah-dah. Maghrib dah lama masuk ni, dok kelek remote control tu lagi buat apa? Pergi solat!” ibu tiba-tiba merampas alat kawalan jauh itu dari tanganku.
Aku tarik muncung sedepa.
“Ala... sejak bila ibu dah jadi ustazah pulak ni. Kejap la. Lagi sikit nak habis cerita ni.”
“Ah tak kira. Pergi sekarang, tak elok tengok tv Maghrib-Maghrib ni.” Ibu pantas menutup televisyen lalu bangun untuk berlalu.
“Amboi ibu, baru dapat jiran stok-stok alim, dah insaf ye bu.” Aku ketawa mengekek.
“Aisya Humaira!” ibu menjerit kecil, namun aku sudah pecut macam lipas kudung, mencicit naik ke atas bilik. Tunaikan solat dulu ya, kawan-kawan. Hehe.

Mulut aku terlopong. Doktor? Ni betul doktor ke, bomoh perubatan Islam?
“Biar betul ibu!” terkejut aku bila ibu buka mulut tentang jiran sebelah ni saat kami sedang makan malam, malam itu. Ayah cuma diam menghadap makanan. Biasalah, ayah memang diam orangnya. Kalau nak marah aku, barulah bergegar satu rumah. Hahaha.
Ibu tersengih, seolah dapat membaca fikiranku.
“Habis, kamu ingat doktor kena pakai kemeja je sepanjang masa, berkaca mata cermin tebal, lepas tu stetoskop kena lilit dekat tengkuk?”
“Amboi ibu, sampai stetoskop pun ibu tahu? Hebat!”
Ibu ketawa kecil.
“Habis, Aisya ingat ibu ni kolot sangat ke?”
Aku ketawa kecil.
“Ish! Mana ada, ibulah paling up to date dekat taman ni tau! Hehe.”
Mamat tabligh kat sebelah ni, doktor rupanya? Haish pelik tapi benar ni. Ibu ni kan, cepat aja dia korek habis salasilah jiran sebelah ni. Teruja betul dia dapat jiran baru kan?
“Haih, kalau dapat jadikan menantu pun bagus jugak, kan bang?” ibu menyoal pada ayah yang diam sedari tadi.
“Uhuk!” tersedak aku dibuatnya saat ibu berkata begitu. Air di dalam gelas, kuteguk habis dalam satu nafas. Huh semput dibuatnya!  
Ibu ketawa kecil, sambil menunjukkan tanda bagus padaku.
“Memang bagus dapat menantu macam tu, tapi sudi ke dia orang nak jadikan anak awak ni sebagai menantu? Asyik keluar dating aje kerjanya...”
Aduh bernanah telinga aku, dengar perlian ayah. Bukan aku yang terhegeh sangat nak bersuamikan mamat tabligh tu, ibu yang buka mulut, bagi cadangan yang entah apa-apa tu. Aku memang tak hingin pun sebab dalam hati aku cuma ada Azzam, buah hati pengarang jantung aku tu. Ah geramnya!
“Yelah, kalau dia jadi menantu kita, baiklah sikit anak awak ni Encik Ariff oi!” ibu memulangkan paku buah keras. Aku kat tengah-tengah, diam seribu bahasa. Bercakap, macamlah aku ni teruk amat! Adeh! Diam ajelah, nak buat macam mana. Aku kan anak. Sabar ye Aisya. Sabar!
“Hmmm.” Isyarat dari ayah, bila dia sudah malas hendak membalas kata-kata ibu. Makanan di hadapannya, dijamah semula seolah tidak ada apa yang berlaku tadi.
“Macam tu, bolehlah Aisya kan?” ibu tersengih.
“Ibu!!!” aku menjegilkan mata sebelum menghabiskan makananku dengan cepat. Malas hendak layan angan-angan ibu yang tidak berkesudahan. Lagi dilayan, lagi parah ibu ni. Adoi!
Haish! Ini semua jiran sebelah punya pasal!

Suka? =)

16 comments:

  1. Best. Suka cerita ada unsur-unsur islamik (^_^)

    ReplyDelete
  2. best2. tapi xsuka larh Aisya dgn Azzam berpapa dn bermama. tp zaman sekarang memng mcm tukan. belum kahwin dah pnggil mama papa. ish2 last2 kena dgn encik ustaz a.k.a encik doktor tu tau! hihi

    ReplyDelete
  3. sambung lagi.sangat best novel islamik. ;)

    ReplyDelete
  4. alaaa. kenapa AK tukar?dlm cerpen peguam syariah,dlm novel doktor. ta syok la mcm ni AK. asyik doktor je. :(

    ReplyDelete
  5. besttt!!!huhu sambung lagi ye....:)
    suka watak encik ustaz a.k.a encik doktor tu....

    ReplyDelete
  6. bestnye ! cpt2 smbg ye kak AK .
    luv this . .
    (>__<)

    -fz-

    ReplyDelete
  7. suka suka suka,hehehe...sambung la lagi,huhu

    ReplyDelete
  8. oklah..ustaz doktor tuh lulusan Mesir ke,kak AK?
    sekarang novel ala-ala islamik common sgt lah dgn Mesir...tang tuh kureng best :(
    baca sana Mesir,baca sini Mesir....bosan...kak AK jgn lah buat sama macam novelist lain ye :)

    ReplyDelete
  9. wahh..saya memang suka citer2 islamik ni..teruskan AK ...:D thumbs up

    ReplyDelete
  10. wahh..permulaan yang baik..tajuk yang bagus..teruskan AK..:D thumbs up!hee

    ReplyDelete
  11. suka cinta islamik<3

    ReplyDelete
  12. suka dngan hasil karya awak...

    ReplyDelete
  13. sis bila nk sambung citer nie ? :)

    ReplyDelete
  14. Aliesha
    i like this plot of story

    ReplyDelete

Dah habis baca tu, rajin-rajinlah tinggalkan komen eh! boleh jugak AK perbaiki penulisan AK. heheeheh. Terima Kasih!

Goodreads!

Aliesha Kirana's books on Goodreads
Love You Mr. Arrogant Love You Mr. Arrogant
reviews: 4
ratings: 15 (avg rating 3.80)

~Kepantasan Menaip~

Typing Test

Visit the Typing Test and try!

Lintas Lansung dari Penulisan2u